Diposkan pada Lifestyle

postingan hit

lagi ngedit video utk di upload di youtube dan jadi keinget kepengen ngapdet soal ini juga di wp.

jadi gini,  alhamdulillah trafik kanal saya dari hari ke hari membaik, insya allah gak lama lagi kanal saya bisa nembus view 1 juta.

nah yang ajib itu, yang bikin trafik naik itu justru postingan lama dari kapan tau. saya sendiri gak bisa liat jelas trafiknya itu datang dari mana tapi kalau ngliat angkanya bisa jadi ada yang share di grup whatsup ya.

postingan saya yang udah menembus angka lebih dari seratus ribu view itu ada tiga yaitu:

  1. resep kue bawang (postingan 10 bulan yal)

2. ayam balado (postingan 10 bulan yal)

3. bihun ayam (postingan 2 tahun yal)

video-video yang baru untuk bisa nembus angka seribu aja susah lho. tapi saya tetep gak putus asa deh krn dari pengalaman yang udah-udah kalau ada yang share saya bisa pernah dapet klik sampai 10-15 ribuan per hari.

jujur aja kadang ada rasa bete lho video yang isinya cuma tulisan aja bisa jutaan view. kenapa ya apa memang banyak orang yang mau nonton video cuma buat baca tulisan? saya sendiri klik video untuk ngliat gambar bergerak alias video beneran. kalau saya nemu video yang cuma gambar statis plus ditulis2, dijamin langsung angkat kaki video tersebut dan gak bakal kembali lagi.

oh ya sama satu lagi deh like and dislike video di kanal memasak saya. dari 9% dislike yang saya dapet 7% dislike itu datangnya dari Indonesia. kalau saya liat yang didislike itu video yang mana, duh banget deh (sambil nunjuk2 dada). buat yang aktif bikin video mesti deh tau kerja di balik sebuah video itu gimana. saya juga bukan tipe tertutup utk kritik ya, tapi saya masih manusia juga, ya gitu jadi bertanya2 kenapa ya kog justru orang dari tanah air sendiri yang gampang banget ngedislike sesuatu. padahal berbeda dengan memasak masakan kita di tanah air, bisa naikin hidangan tanah air ke atas meja makan itu sesuatu banget deh. kolega di tempat kerja aja selalu kepengen tau lho saya bawa apa dan lebih sering nelen2 ludahnya daripada enggak gegara mencium aroma masakan indonesia.

yasut lagi kepengen curcol aja….

Iklan
Diposkan pada Lifestyle

socialblade youtube stats

oh ya masing tentang youtube.

september tahun lalu nih gak sengaja nemu socialblade, sarana untuk mengecek statistik youtube dan juga medsos lainnya seperti twitter dan instagram. awalnya gegara iseng ngegoogling kanal sendiri di google *hahahahah* seru juga jadi tau progress kanal kita udah sampai dimana. terjawab juga nih kepenasaran saya. kan kadang ada artikel tentang youtuber a atau be penghasilannya sekian dan sekian aja. ternyata oh ternyata.

waktu pertama kali menemukan socialblade ini, grade video saya masih di c+

dua hari setelah itu, peringkatnya naik ke b-

 

abis itu c+ terus sampe pertengahan januari kemarin.

sesudahnya alhamdulillah b- terus sampe sekarang

nah yang kurang asyik itu kalau kita posting di youtube tau2nya dollarnya dikuningin sama youtube. artinya postingan kita gak cock dengan pemasang iklan di youtube *haduuuhh* berasa banget deh buat youtuber kelas ikan teri seperti saya. untungnya masih bisa ‘diprotes’ minta direview manual lagi. saya sendiri udah mengalaminya tiga kali, termasuk postingan yang baru tentang telur gembung à la rm padang. alhamdulillah gak pake nunggu lama dollarnya di-ijoin lagi. buset deh ada lagi apa setiap mau posting mesti ngecek apa yang cocok sama pemasang iklan apa gimana ya. niat banget yak, wong saya posting apa yang udah dimasak aja….

Diposkan pada Lifestyle

rendang hitam cook like kayka

randang urang darek
randang urang darek

bukan gak inget sama blog tapi memang ada keasyikan tersendiri main di youtube 🙂

gimana gak asyik ada uangnya gitu, walau kliknya tetep belum banyak-banyak juga.

udah dingin disini dan saya baru aja selesai ngerjain proyek paling dekat dengan hati saya yaitu proyek bikin rendang hitam, yang karena satu dan lain hal baru sekarang bisa diwujudkan. ada beribu-ribu resep rendang di youtube, tapi gak apa-apalah ikut meramaikan dunia perendangan dengan resep turun menurun keluarga kami. rendang hitam spesial bentuk kotak2.

untuk foto rumah gadang dan ngarai sianoknya boleh minjem fotonya winny dan mas toro.

terima kasih winny, terima kasih mas toro (walau mas toronya belum ada responnya).

oh bikin rendang ngebutuhin waktu banget, jadi harus nyediain waktu khusus.

untuk sebagian orang kalo denger bikin rendang mesti yang kebayang ribet bumbu dan bikinnya. tapi percaya deh gak sesusah yang dikira orang. yang harus itu sabar, sabar mengaduk sampai dedak rendang item tapi gak pake acara hangus.

yuk tunggu apa lagi mari sama-sama bikin rendang hitam sendiri 🙂


salam

/kayka

 

 

 

Diposkan pada Lifestyle

cesare borgia

mau cerita aja kalau saya baru selesai menyaksikan seri tv borgia. seri ini terdiri dari tiga bagian yang diproduksi dari tahun 2011-2014 dan melibatkan banyak negara di EU. waktu awal-awal pemutarannya di tv jerman tahun 2011, saya sempet nonton but keputus karena harus pulang ke jakarta untuk mengurus surat-surat untuk menikah di Standesamt. setelah itu gak keingetan lagi. nah bulan lalu pas lagi nyari-nyari seri apa lagi yang mau diliat di Amazon Streaming Media Player, saya jadi inget lagi sama film borgia ini. wah asli deh intens dari awal sampai akhir. sampe-sampe figur cesare borgia ini jadi nempel banget. dan sedih banget saat film mendekati akhir dimana cesare borgia tewas. wah ampun deh suami sampai geleng-geleng kepala. btw saya udah lama banget gak ngefans sama artis apalah gitu but kalo sekarang ditanya jawabannya cesare borgia eh mark ryder 😀

Diposkan pada Daily Life, Lifestyle

hi!

sebelumnya saya ingin mengucapkan terima kasih untuk teman-teman yang masih rajin menanyakan keadaan saya. jadi inget kalau udah cukup lama mengabaikan blog ini tau-tau sekarang udah mulai musim gugur aja. mohon dimaafkan bukannya lupa tapi lagi keasyikan dengan proyek yang lain. yup begitu ada waktu sedikit saya nyiapin materi untuk video. kalo dilihat dari jumlah kliknya, hehehehe jujur aja gak seimbang dengan waktu yang telah saya curahkan untuk menyelesaikan video tersebut. tapi disisi lain saya sudah cukup puas udah bisa menuangkan ide yang ada di kepala menjadi sebuah video. oh ya supaya sinkron alamat blog masak yang lama saya sesuaikan dengan nama channel saya di youtube tersebut.

di bawah adalah proyek video paling berat yang akhirnya berhasil saya selesaikan yaitu cara memasak nasi ayam khas india, biryani. video ini juga menjadi video terpanjang yang pernah saya buat yaitu 8 menit 25 detik. masalahnya setelah ke upload baru ngeh ada satu rekaman suara yang salah, halaaah… mana filenya udah tak buangin semua. maklum layar kompi udah full jerit-jerit minta dikosongin. ok untuk satu pembaca pertama yang bisa menebak dengan tepat kesalahan itu ada dimana akan mendapat sebuah souvenir cantik dari kayka 🙂

oh ya hal lain karena banyak pertanyaan soal cara mendapatkan surat izin menikah tapi tetap mempertahankan keyakinan masing-masing saya akan posting tulisan dari salah satu pembaca blog dunia kayka, sebut saja r. r dan suaminya yang orang jerman menikah secara sipil di denmark tanpa harus melalui rumitnya birokrasi surat izin menikah dari kua, yaitu harus melampirkan sertifikat masuk islam pasangan dan segala macam legalisirnya yang sampai tingkat kedutaan tersebut.

klo dipikir-pikir rumit bener ya, padahal yang dibutuhkan untuk menikah sipil disini itu cuma secarik kertas yang menerangkan bahwa benar yang ingin menikah ini gadis atau sudah cerai, gak ditanya agamanya apa. namanya juga catatan sipil, cuma mencatatkan pernikahan.

pernikahan r dan suami sudah didaftarkan baik di jerman maupun di indonesia. rencana kedepannya r pindah ke jerman dan baru mengajukan visa kumpul keluarga tahun depan. tertarik? nantikan postingan saya berikutnya ya…

Diposkan pada Lifestyle

pameran buku frankfurt 2015 #2

frankfurter buchmesse 2015

Frankfurter Buchmesse atau Frankfurt Book Fair bisa dibilang Oktoberfest-nya München artinya alamat bakalan selalu penuh orang. untuk umum pameran dibuka dua hari saja yaitu hari sabtu dan minggu. sayang kita hanya bisa hari minggunya aja. yasut biar gak usah pake ngantre kita beli tiket online. setelah ngisi data dan bayar tiketnya dikirim per imel. tiketnya bisa diprint atau di load ke dalam ticket app. abis itu nandain event-event yang mau diliat termasuk jam dan juga lokasinya. bingung semuanya kepengen dicontreng tapi ujung-ujungnya menciut karena diingetin suami supaya sedikit realistis daripada nanti malah kecewa mengingat waktu yang diperlukan untuk mondar-mandir dari satu gedung ke gedung yang lain. belum lagi hari minggu adalah terakhir pameran, udah pasti tumpah ruah penuh orang.

hall plan lokasi pameran
hall plan lokasi pameran

di hari H-nya acara pertama yang mau kita liat dimulai jam sepuluh. sesuai itung-itungan kita nyampe disana kurang dari jam sepuluh. sesudah memperlihatkan tiket ternyata di bagian dalamnya ada pemeriksaan tas, mmm serasa di airport aja. cepet sih tapi tetep harus ngantri lagi.

selesai di meja pemeriksaan langsung aja menuju sasaran pertama yaitu acaranya Pak William Wongso di 3.1. „Island of Spice”. dalam perjalanan kesana sempet mampir ke toilet dulu dan pake rada-rada menderita harus menahan keinginan untuk gak pake belok mampir ngliat display dan tawaran stand-stand penerbit yang ikut pameran. tapi kapan lagi bisa liat Pak William live bisa-bisa gak nyampe kalo diturutin… itu aja nyampe disana acaranya Pak William udah nyampe kebagian cicip-cicip. bapak satu ini bisa santai dan kocak juga ternyata. sambil njelasin pake bahasa gado-gado, inggris dihiasi sedikit bahasa jerman disana-sini, cincai aja karena sampai kemanapun dicari gak ada resep masakan indonesia yang sama persis. kalau gak suka pedes, gampang aja gak usah masukin cabe. kalau mau pedes sebaliknyat tinggal tambahin sambel karena ada sekurang-kurangnya 100 macam sambel di indonesia.

william wongso
william wongso

nah salah satu pesan Pak William kalau beli bawang putih dan jahe ukurannya jangan yang besar karena gak ada rasanya. Pak William bener banget tapi mau gimana lagi disini gak ukuran sayur gak ukuran bumbu semuanya jumbo. oh ya „Flavours of Indonesia: William Wongso’s Culinary Wonders” rencananya terbit awal bulan desember.

Pak Habibie
Pak Habibie

selesai dari acaranya Pak William langsung menuju ke tempat acaranya Pak Habibie dan Franz Magnis-Suseno „Garuda im Aufwind: Das moderne Indonesien” ah senangnya bisa ketemu langsung dengan beliau, salah satu putra terbaik milik bangsa yang pernah menjadi Presiden Indonesia selama masa transisi setelah kejatuhan Pak Harto. wawancara yang dilakukan oleh Matthias Hannemann yang berlangsung dalam bahasa jerman diantaranya menanyakan pengalaman Pak Habibie sebagai orang yang dekat dengan Pak Harto justru menggantikan posisi Pak Harto yang dipaksa turun tahta. selain itu tentu saja hal positif apa saja yang dibawa Pak Habibie dari pengalamannya selama di jerman. waktu yang diberikan selama 45 menit terasa singkat sekali. mmm barusan mau tulis sedikit tentang wawancara Matthias Hanneman dengan Franz Magnis-Suseno juga tapi kog saya lupa ya apa…

dari acaranya Pak Habibie sebetulnya juga kepengen ngliat acara pembacaan autobiografi Horst Geerken „Indonesien und seine Nachbarn: Der Ruf des Geckos”. Hr. Geerken pernah tinggal dan bekerja selama duapuluh tahun di Indonesia. tapi setelah liat jam gak jadi aja karena kepengen liat lokasi wawancara Laksmi Pamuntjak dan Paviliun Indonesia. hal lain naga-naganya harus makan siang tapi jadi males pas ngliat antrian di tempat yang jual makanan Indonesianya. tapi masih bisa nunggu deh, kebetulan bawa bekel roti jadi berenti sebentar di tempat yang banyak orang istirahat sambil ngunyah. ada yang ngampar di lantai juga lho 😀 oh ya ngunyah di depan stand buku tidak disarankan ya.

Frankfurter Buchmesse 2015

eskalator yang kliatan dikiri adalah tangga jalan menuju Paviliun Indonesia. di persimpangan ini terletak restoran yang menyediakan hidangan Indonesia. mau belok ke atas mata langsung disuguhi daftar harga masakan Indonesia yang disediakan saat itu. sayur kapau dan ayam rica-rica misalnya 9,9 Euro atau kurleb Rp 150 ribu.

Paviliun Indonesia
Paviliun Indonesia
Paviliun Indonesia
Paviliun Indonesia

diatas adalah sebagian penampakan Paviliun Indonesia yang cantik sekali. remang-remang pake lampu mirip lampion. disana bisa eksplor buku-buku Indonesia dan merasakan sendiri aroma aneka bumbu-bumbu dari berbagai tempat di tanah air. model yang dipakai untuk memamerkan bumbu-bumbu tersebut adalah meja model perahu. pas sekali ya karena Indonesia kan negara bahari.

nyampe di Paviliun Indonesia tempat dimana Ibu Sisca akan memperagakan metode dan seni membungkus dengan daun pisang udah penuh orang dan pas banget acaranya akan dimulai. setelah memperkenalkan diri dan juga sedikit tentang daun pisang Ibu Sisca memperlihatkan cara membungkus peganan dan menyajikan makanan dengan daun pisang. sesi ini berlangsung sambil diselingi tanya jawab. wah asli akrobat. kalo saya pasti udah gak konsentrasi lagi. karena setiap pertanyaan dan jawaban diterjemahkan ke dalam bahasa jerman atau sebaliknya ke dalam bahasa indonesia. yang menarik saat mengetahui beda pecel dan gado-gado itu antara lain santen. kalo gak disantenin namanya pecel kalo disantenin namanya gado-gado. begitu denger pecelnya mau dibagi-bagin #huaaamaubanget. ribet lho menghidangkan pecel satu-satu dengan picuk. sambil nunggu sambil panitia ngebagiin penganan manisnya dulu. tapi saya gak ngambil kepengen pecelnya aja. giliran pecelnya dibagiin sepertinya harus cepat bereaksi kalo gak disamber sama sebelahnya. untung aja giliran ketiga kali pembagian akhirnya kebagian juga #senangnyaaa.

Laksmi Pamuntjak
Laksmi Pamuntjak

dari acaranya Ibu Sisca langsung dej buru-buru ke tempat akan berlangsungnya interview dengan Laksmi Pamuntjak yang terletak antara Hall 5 & 6. dan hepi banget wawancara dengan penulis sebelum Laksmi, Reinhard K. Sprenger belum selesai. itu udah jam 13.45 padahal menurut jadwal acara Laksmi dari jam 13.30. tapi untung juga deh jadi kebagian tempat. saat ditanya oleh Dorothea Westphal, Laksmi mengakui kalau interview yang ia lakukan di jerman lebih banyak daripada yang dilakukannya di Indonesia. semua pertanyaan dijawab dalam bahasa Inggris dengan terjemahan langsung ke dalam bahasa jerman. sayang kadang tidak terdengar dengan jelas karena suara dari gang-gang di sekitar panggung lumayan mengganggu. nyampe di rumah karena masih penasaran jadi nyari-nyari rekaman Laksmi di acara das blaue sofa tapi gak ketemu. cukup mengherankan karena rekaman wawancara dengan penulis-penulis lain ada aksesnya. nemu juga akhirnya tapi wawancara Laksmi dengan media lain di acara sehari sebelumnya, tanggal 17 oktober http://www.3sat.de/mediathek/?mode=play&obj=54688

„Alle Farben Rot” adalah karya Laksmi Pamuntjak yang diterjemahkan ke dalam bahasa jerman (Ullstein Verlag 2015) dari edisi bahasa Indonesia „Amba”. tulisan Laksmi ini  mendapat banyak sekali perhatian media jerman. dari sini jadi tau juga kalau dalam waktu dekat Laksmi akan mengeluarkan buku kedua yang judulnya „Aruna dan Lidahnya”

Leila S. Chudori
Leila S. Chudori

huaaa kalo yang ini adalah penulis favorit saya Leila S. Chudori. angkatan saya bisa dibilang tumbuh dengan tulisan-tulisan Leila yang notabene adalah anak seorang Jurnalis. latar belakang yang diakui atau tidak pasti sedikit banyak memberi pengaruh dalam pengembangan kemampuan bakat menulis Leila. nah perkenalan pertama saya dengan tulisan mbak Leila itu adalah lewat majalah Hai, majalah yang biasa dilangganin para orang tua di jaman itu. nyampe ditempatnya mbak Leila rada-rada telat. gak berapa lama disana mbak Leila membaca potongan tulisan Pulang-nya dalam bahasa Indonesia, dilanjutkan dengan pembacaan sebagian tulisan Leila yang diterjemakan ke dalam Bahasa Jerman „Heimweh nach Jakarta” kalau saya gak salah dengar Pulang ini sudah diterjemahkan ke dalam lima bahasa. disini jugalah untuk pertama kalinya saya bisa merasakan senangnya bisa ketemu langsung dengan penulis yang menjadi idola dimasa remaja saya. hepi banget setelah buku yang saya beli hari itu ditanda tangani dan juga bisa foto bareng. setelah itu baru deh berasa kalo lapeeer banget….

oh ya pas nyari-nyari rekaman interview Laksmi di das blaue Sofa saya malah nemu rekaman interview ZDF disana dengan Leila S. Chudori http://www.zdf.de/ZDFmediathek/beitrag/video/2494084/Leila-S.-Chudori-auf-dem-blauen-Sofa?bc=sts;suc jadi tambah bertanya-tanya kog rekaman interviewnya Laksmi malah gak direlease di ZDF Mediathek… #sayangsekali

Spice It Up!
Spice It Up!

kalo saya gak salah acara Leila selesai sekitar jam tiga. berarti masih ada waktu setengah jam untuk makan sampai acara serah terima acara dari Gastland 2015 ke Gastland tahun 2016 dimana Ayu Utami dan penulis dari Belanda akan tampil bersama. nah pilihannya apa lagi kalau bukan tawaran yang tadi saya lihat sebelum kami naik ke Paviliun Indonesia. sempet glek glek soalnya saat ngliatin menu yang ditawarkan, sayur kapau! gimana enggak yang kebayang itu adalah sayur kapau yang pernah saya cicipi di Pasar Teleng Bukittinggi. tapi saya harus menelan rasa kecewa yang dalam saat mencicipi sayur tersebut. ekspektasi saya juga gak tinggi-tinggi amat karena tau lah gak mungkin persis sama. tapi namanya sayur kapau mesti ada nangka-nangkanya dong ya. tapi yang ini udah anyep gak ada sedikitpun potongan nangkanya. untung aja menu ayam rica-rica suami lumayan rasanya kalau gak pasti kapok dia. nyesel juga karena pas lagi nunggu giliran suami udah nunjuk-nunjuk apa saya gak kepengen ngambil gado-gado. tampilannya secara optis memang lebih menarik. tapi yaitu berhubung tadi udah kebagian nyicipin pecelnya Ibu Sisca jadi gak terlalu kepengen lagi. ya gitu deh sambil makan sambil nyesek, mau gak dimakan tapi takut nanti laper. sayang juga karena kan temanya ingin memperkenalkan masakan indonesia. kalo lidah saya yang gak rewel aja bisa bilang sayurnya gak enak gimana yang lain ya mesti deh kapok berat.

Ayu Utami dan Adriaan van Dis
Ayu Utami dan Adriaan van Dis

 

walau kecewa berbekal perut sudah lumayan gak menjerit lagi kami kembali menyambangi Paviliun Indonesia untuk menyaksikan acara serah terima Gastland 2015 yaitu Indonesia ke Gastland 2016 Belanda. disana Ayu Utami sebagai salah seorang penulis dari negara kehormatan tahun ini tampil bersama dengan penulis Belanda Adriaan van Dis. walau hanya dari kejauhan rasanya sudah cukup bahagia bisa melihat penampilan Ayu Utami tersebut.

oh ya ada acara nyanyinya juga. jadi penasaran siapakah si ganteng asal Belanda yang membawakan lagu nina bobo ini. jangan-jangan keturunan Indonesia juga #maksaaa

begitu juga saat melihat ketua yang mewakili delegasi Indonesia, Goenawan Moehamad. dalam pidato penyerahan tersebut Goenawan Moehamad menyebutkan juga kalau beliau diberi kebebasan oleh Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah Indonesia, Anies Baswedan untuk memilih buku yang ditampilkan di Pameran Buku Frankfurt.

Rafli Kande
Rafli Kande


kunjungan di Pameran Buku Frankfurt kami akhiri dengan menyaksikan pertunjukan di Open Stage Agora, pertunjukan oleh Rafli Kande dari Aceh. grup ini mendapat sambutan meriah sekali dari. sampe merinding deh saat di akhir pertunjukan menyaksikan standing applaus dari penonton #kewl. komunikasinya dibantu oleh penterjemah dadakan yang cantik, namanya kalo gak salah Mela. gila keren sekali bahasa jermannya. sampe gak inget untuk ngerekamin. Rafli bilang kalau dia kenal dengan Mela baru aja disana.

Pameran Buku Frankfurt 2015 menjadi pengalaman yang tidak terlupakan untuk saya. kunjungan pertama ke pameran buku sejak saya pindah ke eropa. dulu-dulu mungkin gak terlalu ya tapi begitu menyadari nama Indonesia ada dimana-mana tidak mungkin untuk melewatkannya begitu saja…

Alte Oper

senang yang lain, walau nyaris gagal bisa ketemuan dengan melly. ini menjadi kopdar pertama saya dengan blogger. yuppp untuk pertama kalinya saya kopdaran walau cuma berdua #blush. lewat imel melly info baliknya jam berapa dan juga jam tutup pameran. tapi saya balesnya gak per imel melainkan langsung aja sms ke nomor yang diberikan melly. nah disini melly tanya kita bisa ketemuan jam berapa. saya bilang liat besok mungkin didalam kita udah bisa ketemuan. besokannya sesaat sebelum jam lima saya sms lagi menanyakan posisi melly. penasaran juga kog melly gak sms-sms. sekitar jam setengah enaman baru deh melly jawab kalau dia udah di Hbf dan baterenya cuma tinggal 1% #oalaaah mana pesannya baru saya buka sesaat sesudah pertunjukan Rafli Kande berakhir. keasyikan gak nyadar kalo udah jam enam sore. jarang-jarang nih kejadian acara bisa mulur dari  jadwal yang seharusnya hanya s.d. jam 17.30. waduh buru-buru saya sms minta melly ngasih tau posisinya dimana biar saya susulin ke Hbf.

sesampemya ditempat yang disms meli sambil jalan sambil mulai mengamat-ngamati orang yang sekiranya mirip dengan profil melly. tapi nih s.d. jalan keluar menuju Mannheimer Str. kog gak ada satupun yang mendekati. akhirnya balik grak lagi aja sambil ngecek hape. eh ada sms melly lagi info kalau dia duduk sambil baca buku. pas ngangkat kepala pas banget liat ada yang pegang buku. wah mesti ini melly karena dia juga ngliatin saya. sambil ragu-ragu sambil saya bilang hallo yang nyaris gak kedengeran daaan hahahhaha bener itu memang melly. ya ampyun padahal udah nglewatin tapi kog gak liat.

setelah cipika cipiki dan ngobrol-ngobrol juga soal melly ngimel kepengen liat Frankfurt di malam hari tapi belum pasti mau kemana. berhubung melly udah pernah ke Römer jadi kita pilih tempat lain yang gak jauh-jauh dari Hbf. yang pasti gak lebih dari 90 menit karena melly harus ngejar jadwal kendaaran balik. sambil jalan sambil bla bla gak inget kalo aja saat sma saya punya anak mesti anaknya udah seumuran melly…

Diposkan pada Lifestyle

pameran buku frankfurt 2015


mengusung tema „17.000 Inseln der Imagination” atau „17,000 Islands of Imagination” Indonesia jadi Ehregast atau tamu kehormatan pameran buku Frankfurter Buchmesse yang dibuka hari rabu, tanggal 14 oktober. hawa-hawa Indonesia sebetulnya udah terasa sejak Indonesia menjadi Gastland Museumsuferfest di Frankfurt akhir bulan agustus yal.

credit to museumsuferfest.de
credit to museumsuferfest.de

Museumsuferfest adalah pameran kebudayaan yang diselenggarakan tiap tahun di Frankfurt sejak tahun 1988. disebut Museumsuferfest karena tepat dilokasi pesta diselenggarakan terdapat lebih dari 20 museum yang berada di kedua bagian sungai Main. tepat di hari ultahnya yang ke-70 Indonesia mendapat kehormatan menjadi Gastland pada pesta di tepian sungai Main tersebut. menjadi Gastland artinya negara yang bersangkutan menjadi fokus utama. acara pemanasan ini konon sukses berat. sayang dihari H-nya kami berada ditempat lain. dan gak bisa komen apa-apa ketika balik kerja pada ngrubungin dan cerita kalau mereka menyaksikan pertunjukan dari Indonesia dan ini dia… kesempatan menyicipi hidangan kaki lima…. #gariiingabis

ok balik ke Frankfurter Buchmesse yang berlangsung s.d. hari minggu tanggal 18 oktober, gak di toko buku gak di radio atau tv mesti ada berita seputar Indonesia sebagai Gastland. mulai dari penulis-penulis indonesia s.d. informasi bahwa indonesia adalah negara berpenduduk islam moderat terbesar dengan tanda kutip karena dalam kurun lebih sepuluh tahun terakhir tidak sedikit tokoh-tokoh di indonesia yang secara vokal ingin kembali ke praktek konservatif. mbuh gak ikut-ikutan deh karena gak indonesia banget. jujur aja setelah tercebur disini jauh dari tanah air saya justru saya tambah bangga dengan keindonesiaan bangsa kita yang justru mengenal apa itu toleransi jauh sebelum kata tersebut digaung-gaungkan di tempat lain.

Bildschirmfoto 2015-10-16 um 17.21.54
credit to buchmesse.de

oh ya sebelum lanjut berikut sedikit tentang Frankfurter Buchmesse dari de.wikipedia.org. pameran buku di Frankfurt merupakan tradisi yang sudah berumur 500 tahun lebih. edisi buku yang menggunakan mesin cetak diterbitkan tidak lama sesudah Johannes Gutenberg di Mainz, tidak jauh dari Frankfurt, melakukan revolusi teknologi percetakan pada 1450-an. tahun 1949 Persatuan Penerbit Buku Jerman menyelenggarakan Frankfurter Buchmesse yang pertama. ketika pamerannya di tahun 1976 ditingkatkan menjadi regional, setiap pameran mengusung tema tertentu. dua belas tahun setelah itu barulah penyelenggara Frankfurter Buchmesse mengangkat tema literatur dan budaya negara yang dipilih sebagai Gastland atau Ehreland.

Bildschirmfoto 2015-10-16 um 19.14.12

credit to de.wikipedia.org
credit to de.wikipedia.org

dari press release yang baca di buchmesse.de, Frankfurter Buchmesse menghadirkan 850 judul buku dari 180 penerbit dari 30 negara. Indonesia yang menjadi tamu kehormatan tahun ini hadir dengan 75 penulis dan 142 judul buku yang diterbitkan oleh 71 penerbit berbahasa jerman. sejarah dinamis Indonesia dari jaman kolonial sampai jaman kemerdekaan, dari negara regim sampai demokrasi dengan jumlah penduduk beragama islam terbesar di dunia dipersembahkan dalam 38 buku bertemakan masyarakat dan politik, 53 fiksi yang memberikan gambaran tentang negara yang kaya dengan tradisi, 14 buku tentang perjalanan, 9 judul tentang seni dan 3 judul buku memasak.

credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de

tujuan untuk memperkenalkan Indonesia di Frankfurter Buchmesse adalah pilihan yang pintar karena pameran buku terbesar di eropa ini adalah tempat dimana penerbit, agen, penjual buku, pustakawan, ilmuwan, ilustrator, layanan, produser film, penerjemah, percetakan, asosiasi penerbit, seniman, penulis, antiquarians, software dan multimedia yang menyediakan penawaran dan transaksi. semuanya dibawah satu atap termasuk lisensi buku dan hak cipta. pengumuman pemenang nobel sastra yang sering terjadi di Pameran Buku Frankfurt membuat pameran buku ini secara tradisional adalah forum terbesar pertama panerbit yang menerbitkan karya terbaru pemenang hadiah nobel sastra. selain itu Frankfurter Buchmesse bekerja sama dengan Departemen Luar Negeri dan Goethe-Institut dan intitusi-institusi lain yang menterjemahkan literatur jerman di luar negeri.

berikut adalah sepuluh penulis wanita Indonesia, wanita-wanita yang hebat…

ayu utami (credit to buchmesse.de)
ayu utami (credit to buchmesse.de)
dorothea rosa herliany (credit to buchmesse.de)
dorothea rosa herliany (credit to buchmesse.de)
leila s. chudori (credit to buchmesse.de)
leila s. chudori (credit to buchmesse.de)
linda christanty (credit to buchmesse.de)
linda christanty (credit to buchmesse.de)
laksmi pamuntjak (credit to buchmesse.de)
laksmi pamuntjak (credit to buchmesse.de)
murti bunanta (credit to buchmesse.de)
murti bunanta (credit to buchmesse.de)
oka rusmini (credit to buchmesse.de)
oka rusmini (credit to buchmesse.de)
okky madasari (credit to buchmesse.de)
okky madasari (credit to buchmesse.de)
ratih kumala (credit to buchmesse.de)
ratih kumala (credit to buchmesse.de)
sisca soewitomo (credit to buchmesse.de)
sisca soewitomo (credit to buchmesse.de)

dari sepuluh nama ini hanya tiga nama yang saya kenali yaitu ayu utami, leila s. chudori dan sisca soewitomo. angkatan saya sendiri tumbuh dengan tulisan leila s. chudori. tulisan ayu utami setelah saya bekerja. kalo sisca soewitomo apalagi kalau bukan urusan memasak. sekarang karena berita di media jerman jadi tertarik untuk membaca tulisan laksmi pamuntjak juga.

credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de

diatas saya tampilkan juga fakta tentang penerbit dan penjualan buku di Indonesia.

credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de

gak hanya profesional yang berhubungan dengan literatur yang berkesempatan untuk ikutan menyaksikan pameran, untuk umum pameran dibuka di dua hari terakhir pameran yaitu hari sabtu dan hari minggu (17 & 18 Oktober)

credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de

 

credit to buchmesse.de
credit to buchmesse.de

selain buku tentu aja ada kuliner indonesianya yang juga tersedia dalam versi dorongan abang-abang yang udah dimodifikasi termasuk di kota tua. harga nasi goreng misalnya 5,5 Euro (Rp 82,500) sementara sate 6,5 Euro (Rp 97,500).

oh ya programnnya banyak banget, tapi untung bisa dipilih-pilih sendiri di http://de.book-fair.com/fbf/programme/calendar_of_events/resultlist.aspx?PageRequestId=2d53854b-61da-41c9-91d6-abd5ec8b6494 dan dicetak dalam bentuk pdf.

 

ayu utami
ayu utami

yasut bisa dibilang deman indonesia udah dari agustus kemarin. tetangga saya misalnya sempet-sempetnya ngeguntingin koran tentang ayu laksmi yang akan tampil di Burg Kornberg.

kawin paksa
kawin paksa

nah yang gak enak bodi pas rekan kerja saya bawain guntingan koran tentang kawin paksa di Purwakarta gegara mereka kedapatan berduaan setelah jam sembilan malam. tidak ada penjelasan apakah itu di luar rumah atau di dalam. hadaooo no comment deh gimana ngejelasinnya praktek razia-razia atau penggrebekan seperti ini…

Diposkan pada Lifestyle, Profil

Jürgen Klopp

credit to bild.de
credit to bild.de

Jürgen Klopp mantan pelatih Borrusia Dortmund BVB baru aja menandatangani kontrak sebagai pelatih bola di klub bola terkenal Inggris, Liverpool. kepengen berbagi aja kalau ada rasa bangga saat melihat pelatih yang wajahnya kerap muncul di beberapa iklan di Jerman ini mengenakan kaus dengan lambang Garuda Indonesia. begitu juga saat memperhatikan latar belakang penandatanganan kontrak tersebut dihiasi dengan logo maskapai penerbangan indonesia milik negara tersebut.

selain bangga jadi penasaran sejak kapan Garuda terbang lagi di Eropa. karena seingat saya beberapa tahun yal Garuda seperti halnya maskapai-maskapai penerbangan Indonesia lainnya karena alasan keselamatan penerbangan sempat dilarang terbang di atas langit EU. jadi deh googling-googling lagi ternyata larangan yang dikeluarkan tahun 2007 secara bertahap telah dihapus. kota pertama yang mengizinkan Garuda terbang lagi di Eropa dua tahun setelah larangan terbang tersebut dikeluarkan adalah Amsterdam. wah sayang juga karena gegara itu gak pernah mencoba untuk ngebanding-bandingin harga tiket Garuda. yasut besok-besok kalau mudik mesti liat-liat harga tiket pesawat Garuda juga nih. mudah-mudahan aja ada rute dari Frankfurt.

hal lain walo gak penasaran-penasaran banget menarik juga untuk mengetahui berapa besar harga yang dibayar Garuda Indonesia untuk jadi sponsor ini 😀

credit to bild.de
credit to bild.de
Diposkan pada Lifestyle

kue buatan sendiri

 

ditempat saya kerja selalu bergantian ada yang bawain sesuatu untuk dimakan rame-rame. entah itu karena ulang tahun atau cuma ingin mengucapkan terima kasih. gak hanya cewek ya, cowok juga. seneng lho ngliatin cowok muda-muda mana ganteng pula nenteng-nenteng cake holder. pemandangan yang biasa kalo lagi naik kereta. nah yang gimana itu semuanya buatan sendiri… #kewl.

nah suatu ketika tiba juga giliran saya… #huaaamaukaburajadehrasanya. untung aja saya off lumayan lama, jadi punya kesempatan untuk berpikir. duh asli soal kue bukan saya banget. mau beli atau pesan juga percuma pasti ketahuan. untung sehari sebelum kembali dinas lagi saya menemukan juga apa yang ingin saya lakukan.

dengan mengucap bismillahirrahmanirahiim akhirnya saya nekat dan membulatkan tekad untuk menggarap cake pertama sepanjang hidup saya… #lebaaay. selengkapnya bisa diunduh di dapur saya https://dapoerkayka.wordpress.com/2015/06/26/cara-mendekorasi-cake-untuk-pemula/

hasilnya benar-benar diluar dugaan. bukan penampakan kuenya ya, tapi reaksi rekan-rekan saya ketika tau kuenya buatan sendiri. ya gitu deh disini sesuatu yang dibuat sendiri itu lebih dihargai lebih daripada sekedar beli atau pesan… bagus jadi terpacu dari yang tadinya nol gak tau sama sekali, sekarang malah udah bisa ngerencanain mau bikin kue apa kalau nanti suami ultah… #peningkatan

Diposkan pada Lifestyle

bir

2015-02-28 14.22.33

gegara beberapa waktu yang lalu ramai soal ahok ingin melegalkan miras di indonesia. dan terkuaknya fakta bahwa pemda dki telah sejak lama memiliki lebih dari 20% saham di pt delta jakarta yang terkenal dengan produksi anker bir-nya. saya jadi tergelitik menulis soal bir yang bukan minuman keras di jerman.

gehört zu brauer-bund.de
gehört zu brauer-bund.de

di jerman bir masuk kategori makanan tradisional  bahan kebutuhan pokok tradisional. konsentrasi bir yang biasa ditemukan di pasaran disini berkisar antara 1,5%-6,9% alkohol. ada juga yang namanya Starkbier,  bir dengan kandungan alkohol sangat tinggi yaitu 16%. saya sendiri gak pernah lihat ada bir dengan kandungan alkohol setinggi itu, paling tinggi baru s.d. 5% saja. untuk acara seperti Oktoberfest pabrik-pabrik bir di München memproduksi bir khusus yang kandungan alkoholnya berkisar antara 5,7%-6,3%.

kalo dipikir-pikir makanan atau minuman beralkohol sebetulnya bukan hal yang tidak lazim dalam kebudayaan kita. katakanlah tuak yang dianggap menyehatkan dalam masyarakat Batak atau selain menghangatkan badan tuak juga dijadikan minuman ritual dalam kebudayaan Toraja. contoh lain Arak di Jawa dan Brem di Bali. selain minuman, ada makanan yang dibuat melalui proses fermentasi contohnya tape item. tape yang kerap jadi hidangan pencuci mulut di bulan puasa, yang kalo gak ditambahin air gula berasa banget alkoholnya. dari hasil penelitian Fuad Rasyid, mahasiswa Department of Food Sience and Technologie Ohio ternyata kandungan alkohol tape ketan 14,87%-17,33%, sementara tape singkong 13,13%-14,67%

***

Peta Bir Jerman

gehört zu biermap24.de
gehört zu biermap24.de

oalah kog ngelantur ngomongin tape, arak, tuak dan teman-temannya ya. ok sekarang balik ke jerman yang merupakan salah satu negara yang memiliki sejarah perbiran yang sangat panjang. perusahaan-perusahaan bir yang ada disini bukan milik negara melainkan perusahaan keluarga. setiap daerah memiliki merek-merek birnya sendiri. secara tradisi orang jerman fanatik dengan bir produksi daerahnya sendiri. berdasarkan informasi di biermap24.de s.d. saat ini jerman memiliki 7,622 merk bir yang diproduksi lebih dari 1,000 Brauerei atau pabrik bir. paling banyak itu di Bayern (3,809 merek bir dari 454 Brauerei) dan Baden-Württemberg (1,223 merek bir dengan 136 Brauerei). Hessen, negara bagian dimana saya mukim memiliki hampir 400 merek bir dari 53 Brauerei.

***

Reinheitsgebot

sebagai bahan makanan tradisional kebutuhan pokok tradisonal, bir jerman dibuat berdasarkan peraturan khusus yang namanya Reinheitsgebot. peraturan yang sejak awal abad ke-20 mengatur bahan pembuatan bir hanya boleh terdiri dari empat macam bahan yaitu Hopfen, Malz, Hefe (ragi) dan Wasser (air). selain aturan resmi pembuatan bir ada peraturan pajak birnya juga yang diatur berdasarkan yang namanya Stammwürzgehalt yaitu perhitungan prosentase penggunaan Hopfen dan Malz yang dilarutkan didalam air dan juga gula, protein, vitamin dan aroma.

Echter Hopfen (Humulus lupulus) gehört zu de.wikipedia.org
Echter Hopfen (Humulus lupulus) gehört zu de.wikipedia.org
Malz (gehört zu de.wikipedia.org)
Malz (gehört zu de.wikipedia.org)

***

Gebraut nach dem deutschen Reinheitsgebot

contoh keterangan pada kemasan bir produksi jerman
contoh keterangan pada kemasan bir produksi jerman

Gebraut nach dem bayerischen Reinheitsgebot von 1516

contoh keterangan pada kemasan bir ex produksi negara bagian Bayern
contoh keterangan pada kemasan bir ex produksi negara bagian Bayern

khusus bir-bir yang diproduksi di negara bagian Bayern menggunakan peraturan pembuatan bir yang telah ada sejak tahun 1516.

***

ukuran isi bir yang lazim dijumpai adalah 0,5 l (500 ml). kedua ukuran bir ini bisa ditemukan dalam bentuk botol maupun kalengan. bir kalengan dalam ukuran lebih besar juga ada kalau tidak salah 5 liter. kemasan paling kecil ukuran 3,3 cl atau 330 ml.

***

salah satu merek bir keluaran Frankfurt
salah satu merek bir keluaran Frankfurt

xxx

Kadar Alkohol

minuman yang mengandung alkohol lainnya adalah Wein, Sekt (Champagne) dan Spirituosen (Liquor). menurut peraturan EU kandungan minimal Wein adalah 8,5% dan Champagne 9%. yang masuk ke dalam daftar minuman keras adalah Liquor yang kandungan alkoholnya memang tinggi sekali. berikut adalah kontrol daftar kandungan alkohol yang dibuat oleh Prof. Dr. Körkel:

Beer

gehört zu Prof. Dr. Körkel
gehört zu Prof. Dr. Körkel

Wein/ Champagne

gehört zu Prof. Dr. Körkel
gehört zu Prof. Dr. Körkel

Liquor

gehört zu Prof. Dr. Körkel
gehört zu Prof. Dr. Körkel

xxx

Ketentuan Umur

dilarang keras menjual minuman beralkohol kepada anak-anak dan remaja dibawah 18 tahun. berikut adalah daftar ketentuan umur minimum dari Jugendschutzgesetz 2014, mana yang diperbolehkan dan mana yang tidak:

gehört zu t-online.de
gehört zu t-online.de

***

zum Schluβ untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang perputaran bir di eropa, khususnya di jerman, postingan yang sangat panjang ini saya akhiri dengan statistik Persatuan Pabrik Bir Eropa 2013, viel Spaβ!

Number of Active Brewing Companies & Breweries 2013

Mikrobreweries 2013

gehört zu Deutscher Brauer-Bund e.V.
gehört zu Deutscher Brauer-Bund e.V.

Direct Employment 2013

gehört zu Deutscher Brauer-Bund e.V.
gehört zu Deutscher Brauer-Bund e.V.

Beer Productions & Beer Consumption 2013

On-Trade/ Off-Trade 2013

IMG_0837Total Exports & Imports 2013