About

2014-10-31 10.28.48

„Am Ende wird alles gut.

Und wenn es nicht gut ist,

dann ist es auch nicht das Ende!”

blog ini semula saya buat untuk mencatat proses panjang yg harus kami lalui akibat pernikahan kami ditahun 2003 dikemudian hari terbukti tidak sah. cerita selengkapnya bisa diunduh disini. setelah melalui proses yang panjang yang menguras energi (dan uang), alhamdulillah sembilan tahun sesudah kejadian tersebut kami menikah resmi di catatan sipil jerman (Standesamt).

saya dan suami kelahiran 1968 dan tidak mempunyai anak bersama. september 2012 saya menjalani operasi besar pengangkatan mioma dan rahim.  semuanya menjadi baru untuk saya, negara baru dan kehidupan baru tanpa rahim. diblog sederhana ini saya menuliskan apa saja yang saya pikirkan atau lakukan. hal2 yang menarik perhatian saya, kehidupan setelah dioperasi, penyesuaian hidup dinegara baru, kursus integrasi di jerman, aktifitas didapur usw…

semua pernah merasakan yg namanya tiba2 ‘terjatuh’,

bukannya sakit yg dirasakan,

tapi malu!

mulai liat kiri kanan dan berdoa mudah2an tdk ada yg memperhatikan,

berusaha menahan rasa sakit,

mencoba utk berdiri dan melanjutkan perjalanan,

seolah2 tidak pernah terjadi apapun,

tapi tidak! 

walaupun terlambat, saya putuskan utk mengakui saja,

saya pernah terluka dan sangat kesakitan,

berusaha mengobati koreng2 yg sudah bernanah itu,

membiarkan rasa perih saat koreng2 tsb diolesi obat, 

dan merasakan betapa saya tidak pernah merasa lebih baik dari hari ini…

156 tanggapan untuk “About

  1. Salam mbak keyka, kunjungan balik.

    saya udah baca kisah mbak, ribet ya mbak. Cuma dari sana saya bisa tangkap hikmahnya bahwa sesulit2 apapun masalahnya pasti ada jalan keluar, karena Allah Ta’ala tidak akan pernah membebani seseorang lebih dari kadar kemampuannya. Alhamdulillah masalah mbak Keyka bisa kelar akhirnya. 🙂

    1. betul sekali sa sesulit apapun insya allah ada jalan keluarnya. judulnya jgn pernah putus asa, terus berusaha dibarengi doa…

      trims kunjungan baliknya ya 🙂

      salam
      /kayka

  2. salam kenal mbak dari Makassar, gara-gara linknya mbak nella blogku jadi hits dan dapat referensi blog mbak aku follow ya, salam hangat dari kami ( saya & Mr Big )

  3. Halow Kayka… salam kenal yaa… tak sengaja nemu blogmu… jadi tertarik membaca, krn luar biasa banget pengalamanmu… terus semangat berbagi cerita dan menikmati hidup… salam dari Belanda ^____^

    1. halow patricia,

      salam kenal kembali yaaa, senang deh dirimu jadi terdampar disini 😀

      trims juga udah menyemangati 🙂

      salam
      /kayka

  4. oh oh oh quotenya pake bahasa apa tuh, jerman ya.
    apa artinya? lagi belajar bahasa jerman juga nih.
    Salam kenal dari orang yang pengen ke jerman juga, hafidh 🙂

    1. hallo hafidh,

      salam kenal kembali.

      betz sekali itu quote buddha dalam bahasa jerman.
      artinya kurleb ada dua kesalahan yang dilakukan manusia dalam jalan kebenaran: tidak menempuhnya dan tidak memulainya.

      sippp viel Spaß beim Deutschlernen!

      salam
      /kayka

  5. mbak kayka,,,,,salam kenal…….
    saya sekarang sedang berada pada posisimu yg ‘gak enak’ dulu.
    bolehkah minta alamat email mbak kayka dan nantinya saya ingin sekali mendapatkan pencerahan dari mbak untuk masalah kami ini.

    vielen dank,
    fivi

  6. Mba Kayka,

    Saya Novi, boleh minta alamat email mba, saya mau tanya – tanya via inbox akan lebih baik. Terimakasih.

    1. mba Kayka,.
      saya boleh minta lagi email terbaru mba kayka? saya coba email yg lama tp undelivered.

      vielen dank

    1. halo adhya,

      salam kenal kembali. terima kasih ya sudah meninggalkan jejaknya disini. betul apapun itu gak boleh putus asa karena bukan akhir dari segalanya 🙂

      salam
      /kayka

  7. Hai Mbak Kayka, baca postingan Adhya jadinya mampir kesini. Suka banget dengan Quote mbak diatas, dan membaca sekilas tentang perjuangan Mbak. Ijin follow dan tetap semangat ya Mbak. Salam dari kami di Belanda 🙂
    -deny-

    1. hallo deny,

      terima kasih ya dan salam kembali dari jerman 🙂

      iya den, saya suka quote yang satu ini karena bisa jadi dopping disaat sedang down…

      salam
      /kayka

    1. hallo puji,

      trims berat udah dinominasiin ya. tapi saya gak bisa janji karena asli deh saya parah banget soal satu ini. gak tau mau ceritain apa, sumpah…

      salam
      /kayka

  8. Salam kenal ya mba kayka. menarik sekali ya blognya. harus rajin2 berkunjung nih. Numpang bertamu ya mba.
    Dari penulis pemula 🙂

  9. mbak, sudah follow lg. yg ini temanya responsive, enak dibaca d hp. pr nih, baca blog dr awal, dulu blm sempat. sambil nunggu postingan berikutnya.

    1. hehehe trims ya em, jadi ngrepotin 🙂

      wah syukur deh tema yang ini enak dibaca di hape ya. saya pilih karena tampilannya bersih em 🙂

      siiip deh silahkan dilanjut ya…

      salam
      /kayka

  10. Hallo mbak kayka..
    salam kenal dr fitri di Ingelheim 🙂
    hihihi
    tulisannya bagus2 jadi menginspirasi..
    Tulisan ttg Trier jg jadi info buat sy nih mb beberapa wkt lalu 🙂

  11. Mbak Kayka, baru sempat kunjungan balasan.. Tambah nge-fans sama blognya mba setelah baca beberapa post barusan. Salut dengan perjuangannya terkait pernikahan campuran dan kesehatan mba.. Semoga sekarang sudah jauh lebih baik kondisi semuanya.. Tetap semangat mba.. Salam

    1. hallo mbak emmy,

      trims yaaa atas kunjungan baliknya…

      hoaaaa jadi geer deh difans-in 😉

      alhamdulillah mbak, sejak saat itu kondisi saya jadi lebih baik….

      terima kasih ya mbak.

      salam
      /kayka

  12. Wow, Mbak, saya semestinya berkunjung di sini dulu sebelum melangkah lebih jauh. Salam perkenalan (yang terlambat) dari saya di Jakarta, mohon dimaafkan karena keterlambatan ini :hehe. Saya senang sekali bisa membaca cerita-cerita Mbak tentang kota-kota di luar negeri yang Mbak kunjungi, serasa saya juga ikut berada di sana, menatap semua peninggalan yang ada di tempat-tempat itu :hehe.
    Sekarang saya mesti membaca kisah panjang yang ada di awal tulisan ini. Sampai nanti!

    1. hehehhe gara gapapa kog.

      siiip salam perkenalannya diterima dengan senang hati gara… hahahha sepertinya waktu itu saya nylonong aja apa ya 🙂

      senang kalo ternyata ada bagian yang gara suka dari postingan saya. maklum postingan gak ada pakemnya alias seadanya aja. saya posting karena tempat-tempat tersebut baru pertama kalinya saya kunjungi. gak tau juga kan gar suatu ketika gara nyampe juga ketempat-tempat ini, amin…

      okidoki met baca-baca kisah panjang saya ya gar…

      salam
      /kayka

      1. Sudah saya baca semalam, Mbak… salut deh, Mbak dan suami kuat banget dengan semua ini. Kalau saya entah deh Mbak mesti bagaimana menghadapinya. Dari kisah operasi (2kg itu berat banget ya), terus pemulihan, sebelumnya ada semacam tragedi dengan penipuan buku nikah itu (gila, itu sindikat banget), membuka mata banget sih dengan sekitar kita :hehe.
        Tapi Mbaknya sekarang sudah selesai menjalani semua itu, saya yakin langkahnya jadi lebih ringan dari sebelumnya :)). Keren!

        1. ealah udah baca ya gar. iya gar kalo diingat-ingat sakitnya tuh disini #sambilnunjuknunjukdada
          kuat gak kuat gara, harus ditegar-tegarin aja. makanya begitu usai saya niat banget posting soal ini biar pada aware dan belajar mengurus sendiri dokumen yang diperlukan. dikita apa sih gara yang gak bisa diduitin. kalo yang ngurusin bener sih masih gapapa ya. nah yang parah kalo ketemu perantara abal-abal yang niatnya memang nipu orang…

          iya dua kilo itu banyak gara, liatin deh kalo nyokab lagi belanja daging 🙂

          alhamdulillah, skarang badan dan pikiran jadi enteng udah gak digandulin masalah ini.

          trims ya gar…

          salam
          /kayka

          1. Iya Mbak, menulis membuat semua lebih ringan ya. Betul, makanya instansi pemerintah di sini juga sekarang mulai ada gerakan supaya mengajak masyarakat mengurus sendiri. Bisa sih Mbak, dan gratis, cuma kadang makan waktu lama dan orang Indonesia banyak yang belum mental ngurus sendiri, mau enaknya saja, ya jadi deh pakai jasa pihak ketiga. Semoga lebih baik buat masa depan ya Mbak :amin.

            1. bagus dong gar udah mulai ada gerakan.

              betul gar soal ngurus sendiri ini sampai dengan saat ini memang ngabisin energi. belum ketidakjelasan belum lagi macet. belum apa-apa udah skeptis duluan. tapi kalau gak dimulai dari sekarang kapan lagi.

              lagi semua itu informasi pribadi kita.

              semoga…

              salam
              /kayka

                1. gak ngabisini energi gara karena semuanya jelas dan pasti. yang penting sebelum nanya harus cari infonya dulu di Website mereka semuanya ada disana. kalo masih bingung baru deh telefon atau ngimel. kalau udah dijawab (ini juga gak nunggu lama ya) baru deh mendatangi tempat tersebut dengan membawa persyaratan yang diperlukan. oh ya yang ini berlaku kalau berurusan dengan kantor walikota gitu ya. kalau dengan kantor imigrasi atau lainnya harus bikin janji dulu.

                  salam
                  /kayka

                  1. Berarti di sana tertib dan rapi ya Mbak administrasinya. Itu peningkatan yang semoga akan ada di sini :amin. Makasih ya Mbak, informasinya :)).

  13. Salam kenal mba Kayka 🙂
    Setelah membaca perjuangan panjang mba itu ada yang dapat dipetik hikmahnya, yaitu Allah akan selalu ngasi jalan keluar bagi hamba-Nya. Makasi atas sharingnya mba 🙂

    1. hallo baiq,

      salam kenal kembali. terima kasih sudah mampir 🙂
      benar baiq. insya allah masalah apapun ada jalan keluarnya tinggal bagaimana kita bisa ketemu jalan tersebut.

      salam
      /kayka

  14. Mbaaaa…. setelah bolak balik mampir blog ini mengennai urusan di Jerman, baru kali ini mampir ke postingan ini, dan aku merasa telaaaaaaat *selftoyor*, better late than never yak 😉

    Baca postingan ini seperti menular semangat, semangat untuk bangkit dan selalu ingat untuk bersyukur. Apapun itu, inshaaAllah postingan mba kayka bermanfaat untuk banyak orang, aku sendiri ikut merasakannnya…. semoga menjadi berkah yaaa

    salam hangat,
    Melly

    1. hehehehhe gapapa kog mel… seneng melly akhirna punya kesempatan membaca lembaran ini 🙂

      dan lebih senang lagi ternyata postingannya bisa memberikan sesuatu yang bermanfaat… #semoga

      salam hangat
      /kayka

    1. hi veby,

      kamu tinggal di Bulgaria ya? Bulgaria anggota EU tapi belum menandatangani perjanjian Schengen. apakah pemegang izin tinggal dari indonesia di Bulgaria bebas mengunjungi negara EU saya kurang tau. buat pastinya coba kontak kedutaan indonesia di Bulgaria.

      salam
      /kayka

  15. Hi kaylalayka,

    Thanks banget atas informasi tentang pelaporan luar negeri di catatan sipil.
    Saya akhir2 ini juga mau bikin surat lapor nikah di indo, tapi mau nanya, surat nikah sama akte lahirnya mesti terjemahan ke indonesia atau inggris aja?

    1. hallo nc,

      kalau memang toh harus diterjemahin dulu sepertinya lebih baik langsung diterjemahin ke dalam bahasa indonesia ya karena kan mau dilaporkannya di indonesia 🙂

      salam
      /kayka

  16. Hi mbak Kayka,
    Salam kenal nama saya rere, saya lagi mau urus SKBM nih cari2 info sampai lah di blog mbak,saya udah dapat surat dr KUA cuma pas dimintai spesimen tanda tangan bapaknya malah ribet dan ga mau, padahal kan butuh ya buat ke kemenhukam. Malah nantangin buat ngasih copy surat edaran atau peraturannya, nah saya baca di blog mbak itu mmg perlu spesimen itu. Mau tanya mbak, mbak tau ga ya atau punya ga ya si surat edaran atau peraturan itu? Buat biar bs aku copyin untuk si bapak ribet? Atau klo ga salah klo misal kita ga bs kasih spesimen k dephukam, itu beberapa dokumen bs dipakai pengesahan notaris. Apakah SKMB bs juga mbak? Klo bs tau kah kira2 berapa biayanya?
    Makasih mbak

    1. hallo rere,

      spicement tanda tangan pak kua diperlukan di depag. sayang sekali saya gak punya kopi surat edaran soal ini. gimana kalau rere ke depag aja. tunggu sampe mereka minta spicement ttd pejabat kua. kalau diminta jelaskan kalau rere sebetulnya udah minta tapi gak dikasih. artinya kalau ada minta kopian surat edaran atau peraturannya untuk diperlihatkan di kua.
      soal urusan dengan notaris saya gak ngerti re. harusnya gak perlu pake ke notaris segala.

      salam
      /kayka

  17. Mba Kayka,

    Ini Saya masih belum ngerti soal SKBM di KUA. Saya rencana akan menikah di Standesamt tahun depan dan sudah mulai mempersiapkan dokumen-dokumen yang diperlukan. Di Blog tetangga, di bilang kalau saya perlu menyediakan Surat Iqrar Wakil Wali yang ditandatangani Kepala KUA dan Surat Keterangan Masuk Agama Islam dari Calon suami Saya yang sudah diterjemahkan. Kalau misalkan kita menikah di standesamt dengan alasan untuk menikah beda agama, Bagaimana saya menyiasati persyaratan ini ya Mba Kayka?

    1. cukup membingungkan juga karena kalo kita menikah di Standesamt sama sekali tidak ada pertanyaan soal agama.

      soal surat keterangan lajangnya coba stefka googling lagi deh kemungkinan untuk minta surat keterangan lajang dari catatan sipil. atau paling baik itu datangi langsung catatan sipil untuk solusi bagaimana mendapatkan surat keterangan lajang tanpa melalui KUA, toh menikahnya juga sama-sama di catatan sipil juga. coba jelaskan baik-baik dengan petugas disana kalau stefka dan pasangan ingin mempertahankan kepercayaan masing-masing itu sebab memilih menikah secara sipil saja. dengan sistem yang sekarang saya yakin mereka juga bisa memberikan jalan keluar.

      soal surat iqrar wali, duh saya juga gak ngerti kog waktu itu gak ditanyain sama mereka. ok kalau bisa lewat jalur catatan sipil mungkin juga gak perlu surat ini kali ya.

      salam
      /kayka

      1. Hi Mba K

        Terima kasih untuk balasannya! saya masih mencoba untuk puter otak supaya bisa dapat alternatif yang tidak merugikan masing-masing pihak. #bingungsebingungnya

        Btw, Mba Kay kerja di Sachsenhausen? apa tinggal disana juga? Tahun depan aku pindah kesana lho.. minta emailnya 🙂

        Salam
        Stefka

        1. hallo stefka,

          sama-sama stefka. udah nyoba kontak catatan sipil belum? jangan bingung dulu stef. menurut saya itu langkah pertama paling masuk akal saat ini. saya yakin ada solusinya karena banyak yang menikah ekstra ke luar spy bisa menikah di capil. yg diperluin sama catatan sipil itu cuma keterangan status kita aja kog, lajang atau janda hidup/mati. jadi gak ada urusan agamanya apa.

          Sachsenhausen-nya, Sachsenhausen negara bagian atau Sachsenhausen yang bagian kota Frankfurt. saya kerja di Sachsenhausen yang kedua.

          ok imelnya nanti tak japri.

          salam
          /kayka

          1. Hi Mba,

            Akhirnya saya langsung ke capil untuk surat keterangan belum menikah-nya. katanya kan ngurus begitu cuma seminggu yah, tapi namanya Indonesia.. tetep aja sampe sekarang hampir 4 minggu, belum jadi juga surat simpel itu 😦 #ngelusdada

            Iyah, Sachsenhausen Krankenhaus yang seberangnya gereja kristen Indonesia kan 🙂

            aku tunggu imelnya yah, belum terima nih!

            Salam
            Stefka

            1. hallo stefka,

              itu ngurus langsung ke capil pake surat dari kelurahan juga kah?

              wah asyik dong. gak jauh ya dari sana?
              ok saya kirim sekali lagi ya.

              salam
              /kayka

  18. Halo mba Kayka, mau tanya soal ganti nama tapi dikomen artikelnya sudah ditutup jadi kesini deh, maaf ya..
    Pertanyaannya : apa suami harus hadir jika waktu sidang? Jika tidak hadir bagaimana secara suami tidak bisa cuti lama. Terima kasih banyak dan salam kenal

    1. hallo ninik,

      salam kenal kembali 🙂

      seperti yang saya tulis suami harus hadir saat persidangan. saya sendiri belum mengurus krn gak bisa cuti lama-lama. klo iya sebulan langsung jadi, klo enggak wah pasti garing.
      atau diakalin aja kali ya. suami ke indonesia pas udah mau dekat-dekat sidang aja.

      salam
      /kayka

  19. Terimakasih banget jawabannya mba Kayka, yah itu dia masalahnya ya, soal waktu yang pas buat cutinya. Niatnya mau urus sekalian biar semua beres. Terima kasih sekali lagi untuk infonya yg sangat bermanfaat. Salam.

    1. sama-sama ninik 🙂
      hehehe mau banget sekali dua tiga pulau terlalui ya. tapi gitu deh walau pelayanan di indonesia udah lebih baik tetep perkiraan waktunya gak bisa mepet-mepet banget.

      salam
      /kayka

  20. Hallo mbak kayka salam kenal…
    Sangat menarik sekali stelah membaca pengalaman dari NH yg mbk share di Blog mbak yg legalisir di 3 kementrian itu . Boleh tau untuk info legalisir yg di kedubes jermanya mbak ?
    Apakah sudah di share ?
    Kok aku g nemu ya ?
    boleh minta email mbk untuk bertanya mengenai proses menikah di jerman ?
    Sebelumnya sangat berkesan dan bermanfaat sekali info pengalamannya.
    Vielen dank 🙂

  21. Salam kenal mbak… saya merasa terbantu membaca blognya. Ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan ke mbak soal legalisir dokumen. Bisa minta alamat emailnya? Trims.

  22. salam kenal mbak, saya arik dari surabaya.
    Terimaksih untuk tulisan2 dan infonya tentang syarat2 menikah dengan WNA jerman, sangat membantu sekali. jika berkenan saya ingin tau lebih detail tentang hal-hal lain yang berkaitan dengan syarat-syarat pernikahan dan perjanjian-perjanjian pranikah lainnya. jika mbak kayka tidak keberatan, bisakah saya berkontak lebih lanjut melalui email atau media lain.
    ini alamat emails aya mbak /: arikarofah@yahoo.com
    saya tunggu kabar baiknya ya mbak

    salam hangat dari surabaya
    arik

  23. Salam mba kayka, kebetulan saya nemu web mba kayka, saya tertarik tentang pelaporan pernikahan dengan WNA. Saya mau tanya detail mbak, galau sebenarnya karena masalah KTP saya sendiri. Aku bisa menghubungi mba kayka dimana ya? Karena saya sendiri tidak mempunyai blog.

  24. Halo Mbak Kayka,
    Saya mau tanya soal legalisir akte lahir untuk kedutaan Belanda, apakah yang dilegalisir harus akte asli? apakah akte asli yang sudah dilegalisir tersebut masih bisa dipakai untuk keperluan lainnya nanti (seperti urus paspor, atau untuk legalisir di kedutaan lain)?

    terimakasih:)

    1. hallo lisa,

      yang dilegalisir akte asli dan tidak masalah klo nantinya akte tsb masih diperlukan di tempat lain.

      salam
      /kayka

  25. Selamat pagi Mbak Kayka, terima kasih untuk Blognya sangat membantu. Mudah2an messagenya saya dapat dibaca.Saya mau bertanya beberapa hal jika mbak Kayka berkenan. Kebetulan saya berencana menikah di Jerman, di Nidda.Dan karena mbak juga di Hessen ada beberapa hal yg mau saya tanyakan. Jikalau mbak bersedia apa boleh saya mendapatkan email mbak atau saya tinggalkan pesan disini? Terima kasih banyak sebelumnya mbak.

  26. Grüß Gott, mba Kayka.. kebetulan nemu blog mba mengenai pengurusan visa utk nikah di Jerman.. sementara ini saya juga sedang ngurus.. mau nanya mba, kok gak bisa issued tiket sebelum visanya acc ya? soalnya gini loh….
    rencana pengajuan visa nasional sy itu september 2016.. dan nanti doi mau datang ke indo untuk acara keluarga sekitar Feb 2017, setelah acara, berangkat sama2 ke DE.. mungkin 2 minggu setelah tiba di DE, lalu nikah di Standesamtnya (sekitar akhir feb atau awal maret)..
    doi sih maunya issued tiket aja langsung sejak dapat surat acc dari standesamtnya dia.. biar bisa dapet tiket murah gitu.. hehe..
    yang saya mau tanya mba, ada gak tanggal kadaluarsa utk visa nasional? saya liat di google, rata2 cuma berlaku 90 hari… tapi saya juga baca dari blog mba Kayka, di formulir pengajuan visa nasionalnya, ada ditanya tanggal berapa kita mau terbang ke Jerman gitu? apakah itu masuk dalam pertimbangan kedutaan untuk penulisan tanggal berlaku di visa nasional nanti?

    Liebe Grüße und Vielen Dank, mba Kayka 😀

    1. hallo michelle,

      soal issued ticket bisa aja ya, cuma yaitu ada resiko klo iya visanya dapet. klo enggak wasalam aja duitnya kepotong atau ticketnya angus sama sekali.

      saya rasa kapan kita berangkat gak jadi concern mereka. saya kebetulan beruntung aja jadinya pas. yang saya tau kedutaan gak bisa ikut campur mengatur cepat lambatnya visa yang dikeluarkan oleh pihak imigrasi berlin. paling info berapa lama kira-kira prosesnya aja. sama satu lagi sekarang apa-apa yang menyangkut dokumen dari imigrasi lambat. seperti ganti kartu baru izin tinggal saya kemarin, infonya maksimal empat minggu. kenyataannya surat panggilan baru saya terima setelah dua bulan kemudian.

      dan memang betul visa nasional jerman hanya berlaku 90 hari.

      LG
      /kayka

      1. terima kasih atas balasannya, mba..

        nah itu juga sih yang saya pikir.. mba nikahnya di Standesamt jerman y? apakah batas akhir penggunaan visa tsb melewati tanggal pernikahan catatan sipil di jerman?

        contohnya : surat dari Standesamt di jerman bilangnya kita nikah tanggal 28 februari… pas visa nasionalnya keluar, apakah tanggal kadaluarsanya berakhir sebelum tgl nikah tersebut (sekitar januari)? atau berakhir setelah tanggal nikah tsb (sekitar maret/april)? ngerti mba? hehe.. maap ribet…

        1. iya saya nikahnya di jerman.

          dan tanggal berlaku visa saya s.d. sembilan minggu sesudah tanggal menikah. saya sendiri berangkat seminggu sebelum tanggal menikah.

          logikanya gitu ya. tgl berlaku visa melebihi tanggal menikah. tapi buat jaga-jaga suami woro-woro dgn Beamtin di Standesamt soal kemungkinan ngerubah tanggal misal tanggalnya gak klop. ternyata mereka fleksibel aja. cuma yaitu mereka bilang paling dapet tanggal yang masih kosong aja.
          dan untungnya kecemasan saya gak terbukti, saya punya waktu yang cukup untuk pesan tiket dan mengurus keperluan disini.

          salam
          /kayka

  27. Halo Mba Kayka,
    Salam kenal mba…
    Saya baru nemu blog nya mba pas googling cari tau tentang pelaporan pernikahan luar negri. Terimakasih atas info nya mba, saya jadi lebih tenang, karena terus terang soal lapor ke kantor pemerintah Indonesia saya agak sedikit trauma.
    Saya sejak nikah 7 tahun yang lalu di Swiss masih belum lapor ke catatan sipil di Indonesia. Saya ada sedikit pertanyaan soal nama, apakah mba bisa saya hubungi lewat email mba?

    Termakasih banyak,
    Salam hangat,

    yenny

    PS: email saya pakai gmail

  28. Hi Mba Kayka,

    Blognya membantu banget..!
    Maaf mba sebelumnya saya mau menayakan soal pelaporan pernikahan luar negri di capil provinsi, karena di post tersebut sudah di tutup komentar jadi saya menanyakan di sini.
    satu bulan yang lalu saya menikah di luar negri dgn wna Jerman, tetapi saya balik ke Jakarta sebelum legalisasi dr kedutaan indo selesai, karena prosesnya lama sekali sedangkan saya harus kembali ke indo. alhasil dokumen baru sampai sabtu kemarin dimana sampai saat ini saya sudah berada di indo 1 bulan 4 hari. berarti saya telat melaporkan pernikahan tersebut.. tetapi apa boleh buat memang dokumenya dapetnya lama sekali mba, kira2 saya akan di denda/harus mengikuti peradilankah?,

    untuk saat ini saya sedang dlm proses menterjemahkan akta pernikahan tersebut, cuma untuk di Jerman sendiri saya sudah melaporkan pernikahan kami di Standesamt. oh ya jika sudah melaporkan ke Standesamt apa harus lapor lagi ke Burgeramt atau akan otomatis ter-update statusnya di Burgeramt juga? karena untuk dpt visa kumpul keluarga pasti buth perijinan dr ABH bahwa memang status kami sudah menikah yang mana itu dari Burgeramt. cukup kuatir karna suami santai sekali bilang itu akan otomatis terupdate dan lapor ke Standesamt sudah cukup. haha

    pertanyaan yang ke dua,
    apakah paspor asli suami dan akte kelahiran yg asli harus di tunjukan, atau boleh copynya saja?
    karena dokumen tersebut ada di Jerman.

    pertanyaan ketiga,
    akta pernikahan yang asli dan surat keterangan dari kbri apakah di tahan pada waktu pelaporan atau di tunjukan saja atau yg di minta hanya bentuk foto copynya ?, karan yanga asli ini nantinya akan di gunakan untuk keperluan apply visa kumpul keluarga..

    mohon infomasinya mba,
    Terimkasih banyak
    Hany

    1. hallo hanny,

      gak terlambat kog yg penting dilaporin aja. saya nikah tahun 2012, lapornya baru tahun kemarin.

      kebetulan suami waktu itu ikut. waktu lapor saya bawa asli dan kopi krn persyaratannya begitu. gak diperiksa-periksa amat sama mereka cuma nyocokin aja oh ini asli ini kopinya. dan yg mereka ambil kopinya aja.

      suami hany bener, klo menikah di Standesamt gak perlu dilaporin lagi ke Bürgeramt.

      btw kog hany gak langsung apply ijin tinggal di jerman aja? yang saya tau klo nikah di jerman gak perlu balik ke indonesia untuk ngurus visa kumpul keluarganya.

      salam
      /kayka

  29. HI kayka,

    Makasih banget infonya. Besok rencana baru mau laporin nih, tp ya itu paspor n akte suami yg asli ga disini.

    Oh ya kebetulan aku nikahnya ga di Jerman, tp liburan kemaren emang mempir ke Jerman buat laporin pernikahan dll jadi harus balik lagi ke indo buat kurus n apply visa kumpul keluarga nantinya,
    (niatnya tahun dpn baru mau apply), kebetulan aku juga masih ada kerjaan disini, oh ya waktu itu sampe dpt visa kumpul keluarga berapa lama ya?
    Bakal nanya2 lg nih nanti, 😀

    Thanks
    Hanny

      1. HI Mba Kayka ,
        Mau update sekalian ada pertanyaan lg nih hhehe, skrg aku udh selesai daftarin pernikahan aku, walaupun kemaren sempet ada kesalahan dr pihak capil tp semuanya lancar. Makasih saran nya ya..
        Oh ya pertanyaan mba, aku kan skrg lg mau persiapan les di Goethe Institute Jakarta buat dapetin sertifikat A1, bulan juni lalu ga kebagian kelas huhu, trus aku baca-baca di web kedutaan “ada pengecualian” jika tidak mensertakan sertifikat A1 jika :
        – Pasangan Anda sudah merelokasi kebutuhan pokoknya ke Wilayah Jerman dan memiliki izin tinggal salah Satunya sbb: Tenaga kerja yg berkualifikasi (§ 19 Aufenthg)(yg ini maksutnya apa ya, kebetulan suami ku sudah memiliki pekerjaan tetap dan bersertifikat)
        – Anda memiliki ijazah perguruan tinggi dan mungkin bisa Menemukan Pekerjan ( saya s1 dan masih bekerja di bidang IT)

        Apakah kedua hal tersebut bisa menjadikan pengecualian buat aku Mba? Niatnya sih seandainya Nanti aku udah pindah ikut suami mau Ambil kurus di Jerman juga,
        Siapa tau Mba Kayka bisa menjawab pertanyaan ku,

        Terimakasih 🙂

        1. hallo hanny,

          syukur ya urusan daftar pernikahannya udah selesai.

          soal kursus, bisa kursus di luar kog han. testnya aja daftar di Goethe.

          mmm soal pengecualian pasangan tenaga krja berkualifikasi, saya baru dengar dari hanny. menurut saya kalo memang bisa kenapa gak. karena toh di jerman harus kursus lagi untuk ijin tinggal permanen. nah untuk pastinya saya saranin banget han untuk konsultasi langsung dengan pihak konsuler kedutaan jerman. biar gak bolak balik bawa surat keterangan dari kantor suami.

          salam
          /kayka

          1. HI Mba Kayka, ok deh makasih ya sarannya nanti sebelum apply visa mau nanya2 ke konsuler dulu, Kalo dtg ke konsuler ga perlu bikin perjanjian kan ya, boleh minta emailnya ga mba? 😉

            Thanks
            Hanny

            1. hallo hanny,

              untuk konsuler gak perlu bikin janji liat jam bukanya aja dan ambil nomer antrian.

              untuk alamat cek inbox ya.

              salam
              /kayka

  30. Hallo Mbak Kayka…saya Yvonne and pengin nanya n sharing ttg ijin tinggal di Germany. saya udah apply visa and sekarang lagi nunggu sambil deg2 an,he..he..yang saya mau tanya kalo buat ijin tinggal apakah paspor kita dikembalikan setelah selesai appy dan tidak ditahan oleh mereka? dan nanti akan dikabari via telp jika sudah jadi visanya, krn sy juga pemegang visa schengen dr negara lain dan msh berlaku sampai 2 tahun mendatang. Saya lihat ada paspor2 yang ditahan ama mereka bagi yg apply (kayak visa student gitu). Saya apply visa buat german course tp mempunyai warranty dari cowok saya. waktu saya tanya embassy lg mereka bilang utk visa ijin tinggal paspor dikembalikan nanti waktu harinya paspor dibawa ke embassy jam 7 pagi dan visa diambil jam 11 siang. apakah pengalaman mbak juga sama? Makasih banyak yah…dan sy msh pengin sharing yang lainnya…Danke shoen…:D

    1. hallo yvonne,

      setelah semua dokumen diserahkan dan diperiksa oleh petugas kedutaan, paspor kita langsung dikembalikan.
      dulu sih begitu ya, visa selesai infonya per telepon. apakah sekarang masih begitu, saya kurang tahu.
      betul pada hari h-nya nyerahin paspor dan harus nunggu sampe visa nasional selesai ditempel di paspor.

      salam
      /kayka

  31. Halo Mba Kayka,
    Salam kenal, aku Sandra. Kebetulan aku mau nikah dengan WN Jerman juga, inshaallah tahun depan pelaksanaannya. Mba, boleh gak ya saya minta alamat email atau contact person? Saya nervous sekali untuk menghadapi beberapa rangkaian dokumen. Karena kebetulan saya juga akan tinggal menetap di Jerman, jadi prosesnya makin panjang.

    Jika berkenan, please drop me an email ya mba. Saya butuh curhat hehe

    Dankeschon

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s