Diposkan pada Lifestyle

rendang hitam cook like kayka

randang urang darek
randang urang darek

bukan gak inget sama blog tapi memang ada keasyikan tersendiri main di youtube 🙂

gimana gak asyik ada uangnya gitu, walau kliknya tetep belum banyak-banyak juga.

udah dingin disini dan saya baru aja selesai ngerjain proyek paling dekat dengan hati saya yaitu proyek bikin rendang hitam, yang karena satu dan lain hal baru sekarang bisa diwujudkan. ada beribu-ribu resep rendang di youtube, tapi gak apa-apalah ikut meramaikan dunia perendangan dengan resep turun menurun keluarga kami. rendang hitam spesial bentuk kotak2.

untuk foto rumah gadang dan ngarai sianoknya boleh minjem fotonya winny dan mas toro.

terima kasih winny, terima kasih mas toro (walau mas toronya belum ada responnya).

oh bikin rendang ngebutuhin waktu banget, jadi harus nyediain waktu khusus.

untuk sebagian orang kalo denger bikin rendang mesti yang kebayang ribet bumbu dan bikinnya. tapi percaya deh gak sesusah yang dikira orang. yang harus itu sabar, sabar mengaduk sampai dedak rendang item tapi gak pake acara hangus.

yuk tunggu apa lagi mari sama-sama bikin rendang hitam sendiri 🙂


salam

/kayka

 

 

 

Iklan

10 tanggapan untuk “rendang hitam cook like kayka

    1. oje, wah sampe merinding mbak nel. karena saya nunggu konfirmasinya gitu mbak. mau mbak linknya. kenapa mbak kalau boleh tau, mas toro ini kan masih muda banget 😦

      salam
      /kayka

      1. Waktu baca postingan Winny kala itu sampai selesai baru aq ngeh mba, kaget banget, ga percaya. Dia selalu komen di postingan2ku. Toro nya sakit mba. Tadinya mau bikin postingan khusus buat kenangan2 di blogku, eh ga jadi2 bikinnya soalnya pas dekat lahiran anak keduaku kala itu. Google dg kata kunci: cumi lebay wafat, banyak postingannya mba.

        1. oalah… gegara jarang ngeblog jadi ketinggalan begini 😦 makasih ya mbak nel. coba saya google aja. jadi inget kalo baca tulisannya dia yang kebayang itu orangnya mesti rame banget. jadi gimana gitu klo baca judul blognya dia…

          salam
          /kayka

  1. Betul. Cumi lebay sudah almarhum. Saya pun tahu dari Winny.

    Mantap rendangnya, saya si tukang aduk rendang tiap lebaran. Kalau hari2 biasa gini, nunggu kiriman kakak ipar aja. Trus cabe darek juga suka dikirimin. Walaupun jujur aja, saya gak ngerti perbedaan rasa cabe.

    Keren. Telaten & sabar bikin rendangnya 👍

    1. iya masih gimana pas dikasih tau mbak nella mas toronya udah gak ada. padahal udah sempet zuudzon wah dikacangin nih sama mas toro kog gak dijawab2. soalnya udah dapet jawaban dari winny boleh pake fotonya dia.

      hehehehe siiip jadi tau dong ya sedapnya bau rendang yang lagi dimasak 😇💐wah mau tuh fran nungguin kiriman dari padang juga 🙏🏻🙏🏻🙏🏻

      kalo udah biasa lama-lama tau kog misal bedanya rasa balado yang pake cabe gendut sama balado yang pake cabe keriting.

      terima kasih yaaa…

      salam
      /kayka

  2. Kita semua ikut berduka cita untuk mas Toro yang punya cumi lebay. Alfatihah untuk almarhum.

    Kalau cara orang tua saya dulu supaya rendang jadi hitam ditambahkan serundeng kelapa yang sudah digiling halus. Selain membikin warna rendang lebih gelap juga menambah harum bau rendang. Saya tau itu karena sewaktu kecil di kampung dulu tugas saya menggiling serundeng kelapa bila orang tua bikin rendang waktu hari raya. Salah satu yang bikin enak rendang selain bumbu yang pas, juga pengaturan besarnya api di tungku. Harus tahu kapan api harus besar, kapan harus sedang, bila waktu api kecil. Salam mambuek rendang, hehe…

    1. iya uda semoga semua amal ibadah almarhum diterima allah swt, amin.

      beda-beda mmg ya uda cara bikin rendang. klo ibu saya gak pernah pake kelapa disangrai ini. dedaknya bener2 ngandelin dari kelapa seabrek2. maklum biar dedaknya banyak. jadi dagingnya bisa dihemat 😀

      bener banget uda, bikin rendang ini paling owkyeh pake tungku di kampung. bau asepnya itu yang dapet di kompor biasa 🙂

      salam mambuek randang
      /kayka

  3. telaten banget ngaduk rendangnya Kayka, nggak boleh ditinggal kan ya..
    langsung terbayang aroma rendang yang wangi
    yang paling tak terlupakan kalau bantu2 ibuku buat rendang bagian peras santan, karena kelapa parutnya nggak boleh banyak2 pakai air, jadi susah banget dapat santannya

    1. iya harus telaten mbak but pake ditinggal-tinggal juga tapi paling 10-15 menitan gitu 🙂 asli wangi…

      ah iya santen asli. santen nomer satu santen nomer dua kalo ibu saya nyebutnya. nah yang harum banget itu santan nomer satu krn airnya cuma boleh secuil 😀 ibunya mbak monda klo meres santen pake masukin kelapa parutnya ke dalam kantong kain belacu gitu gak? klo ibu saya pake, jadi biar kelapanya seabrek2 lumayan cepet meres santennya.

      salam
      /kayka

Komentar ditutup.