Diposkan pada Daily Life

ngerakit lemari sendiri

penampakan lemari yang telah selesai dirakit
penampakan lemari yang telah selesai dirakit

terinspirasi postingannya lulu beberapa waktu yal, saya ingin berbagi soal kenapa ngerakit furnitur sendiri. dari pindahan dulu sedikit-sedikit kita mulai mengisi rumah sesuai dengan kebutuhan, isi dompet dan tenaga. ok balik ke tulisan lulu, beli furnitur di Jerman itu pada umumnya memang harus dirakit sendiri. jangan dikira dengan harga yang ditempel di furnitur atau harga yang kita liat di internet tinggal terima bersih furniturya berdiri di ruangan yang kita inginkan. kalo gak ada omong-omongan beli pake dirakitin alamat yang datang cuma packingannya tok. udah gitu ditanya pula tinggalnya di lantai berapa, apa ada liftnya atau tidak. alhamdulilah sejauh ini kita belum dimintain tambahan lagi karena tinggal di lantai dua. bisa juga sih furniturnya langsung terpasang seperti yang dipajang di toko tapi harus rela ngluarin sejumlah uang. model lemari yang kami pesan misalnya, biaya perakitannya € 245 sendiri (+ Rp 3,5 juta). huaaa siapa juga yang gak nyesek klo liat rupiahnya. ah jujur aja saya lebih rela jatuh bangun ngerakit lemari bersama suami…

ngerakit lemari sendiri

ngerakit lemari sendiri

btw gak perlu panik liat besarnya ukuran lemari. di petunjuk perakitan selalu ada informasi berapa orang yang dibutuhkan untuk membangun sebuah furnitur dan juga peralatan-peralatan yang diperlukan. nah untuk merakit lemari diatas hanya perlu dua orang saja. nah sebelum deal beli kita udah pake janjian, gak boleh ribut. maklum aja apa yang tercantum di cara ngerakit dalam prakteknya gak selalu bener. sekalinya salah harus didedel lagi. nah hal-hal ini yang bikin suka jadi gak kompakan. nah berapa waktu yang diperlukan untuk membangun lemari segede gaban ini? (untuk ukuran saya ya) hahahahaha jangan ditanya. kita mulai jam 11 siang dan baru selesai sekitar jam 11 malam. tentu aja ini pake acara masak, makan dan sholat ya. hal yang ditakuti harus sebel-sebelan gegara bongkar pasang kejadian juga sih. jadi gini tugas saya itu ngitungin dan nyocokin semua baut, material dan navigasi. klo baut dan teman-temannya suami 100% menyerahkannya kepada saya. nah saat ngecek dan ngitungin jumlah papan suami harus ikutan turun tangan. nah disini sebetulnya rambut suami lumayan berdiri karena saya modelnya zack zack abis itu urutan kayunya jadi ngaco. diluar hal-hal ini bisa dibilang kita tim yang bagus untuk rakit-merakit. salahnya cuma satu saya udah ngacakin urutan lembaran kayu yang berujung beberapa kali harus bongkar pasang pintu lemari. jadinya  bete, manyun dan sebel-sebelan. jam 9 malam udah nyerah sebetulnya karena dua-duanya udah capek hati. tapi ya gitu sambil kesel-keselan sambil sepakat kalau tanggung bener. jadilah walau sudah larut untuk ukuran orang sini, perjuangan dilanjutkan saja sambil berusaha keras mengeluarkan suara seminimal mungkin karena disini ada yang namanya Ruhezeit, jam dimana kita gak boleh mengganggu ketenangan tetangga dengan suara berisik lagi…

oh ya buat yang belum tau dibawah ini adalah Ruhezeiten yang umum berlaku di Jerman:

  • Senin s.d. Jumat: dari jam 22.00 s.d. 07.00 + dari jam 13.00 s.d. 15.00
  • Sabtu: dari jam 19.00 s.d. 8.00 + dari jam 13.00 s.d. 15.00
  • Hari Minggu dan tanggal-tanggal merah lainnya: 24 jam Ruhezeit!

artinya kalau mau bersiin Wohnung pake mesin penyedot atau maku-maku atau ngebor sesuatu harus pake liat-liat waktu kalo gak mau disengitin tetangga. nah kalau mau ada keramaian di rumah pada jam-jam istirahatnya orang Jerman? tentu aja boleh tapi harus pake woro-woro dulu sama tetangganya #maaphh ada sedikit rame-rame di rumah saya, mohon maaf dan pengertiannya yak. nah ini bisa langsung biar persönlich tapi bisa juga nempelin kertas di tempat yang mudah diliat tetangganya kalo mau sedikit asosial :p

daftar baut dan teman-temannya
daftar baut dan teman-temannya
baut yang sudah selesai disortir sesuai urutannya
baut yang sudah selesai disortir sesuai urutannya
lembaran dinding, laci dan pintu lemari
lembaran dinding, laci dan pintu lemari
ketika lemari sudah mulai keliatan bentuknya
ketika lemari sudah mulai keliatan bentuknya

apakah worth it ngerakit lemari sendiri dihitung dari uang dan tenaga yang dikeluarkan? yuk kita hitung sama-sama. upah minimum di Jerman per 1.1.2015 adalah € 8,50/ jam. kita ngerakit lemarinya berdua. waktu yang diperlukan setelah dikurangi jam istirahat 9 jam. jadilah itung-itungannya jadi sbb:

  • 2 x 9 x € 8,50 = € 153

lebih murah € 100 dari harga yang harus kita bayar kalau belinya plus pake dirakitin juga. klo yang ngerakit abangnya wah gak sampe dua jam udah kelar ya. gak bisa dibandingin juga mereka profi udah makanan sehari-harinya tentu aja udah luar kepala. selisih uangnya buat pengganti biaya sebel-sebelan. positifnya ada dong dengan berjalannya waktu saya jadi tambah ngerti soal perbautan dan logika ngerakit lemari. dan tentu saja sejumlah uang yang seharusnya dibayar untuk biaya perakitan bisa digunakan untuk hal yang ingin kami lakukan bersama 🙂 #lebaaay. gak sih sejauh masih bisa melakukannya sendiri kenapa enggak. capek sih iya gak fisik gak perasaan, tapi begitu liat lemarinya selesai, jangan ditanya #hepiiibener ribut-ribut gegara bongkar pasang pintu lemari juga jadi lupa hahhahahahaha

bekas packingan yang harus menunggu sampai jadwal penjemputan sampah kertas tiba
bekas packingan yang harus menunggu sampai jadwal penjemputan sampah kertas tiba
Iklan

29 tanggapan untuk “ngerakit lemari sendiri

  1. Waw, jadi klo minggu gabisa nyetel dangdut kenceng2 dong?

    Waw 9 jam ngerakit lemari gaban, sebel-sebelan nya nyampe perang lempar baut ga? *dikata bocah*
    kalo aku gitu uda frustasi dan langsung makan baut kayanya *siluman kuda lumping mah gini nih* 😀
    Tapi kereeeenn mba Kay ama suami kompak banget, puas banget dong pas uda jadi. Salut

    1. hahahahaha bisa dong abis itu tetangga udah nungguin di depan pintu sambil bawa sapunya masing-masing 😀 iyaaa baut-baut nyaris beterbangan tapi batal repot kalo harus nyari-nyari lagi. jadi gak punya lemari deh. wesss manusia besi dong kalo begitu, makanannya itu loh hehehehhe. dibuat kompak aja rani daripada harus ngeluarin duit tiga stengah jeti kan. makasih yaaa…

      salam
      /kayka

  2. keren mbak. selamat.. kerja kerasnya sukses. sy sebenarnya suka nih ngerangkai2 begini. kayak bermain puzzle. hehehe. tapi untuk level lemari sebesar gitu belum pernah.

    1. hallo emine,

      terima kasih ya. sempet jiper juga awalnya. memang asyik ya sepanjang lancar-lancar aja. yang bikin berkerut itu kalo udah mulai ada yang gak beres #huaaaapengenngamuk hahahahah
      klo di turki gimana em? cerita-cerita ya…

      salam
      /kayka

      1. bener banget itu, mbak. kalo ada yg salah, bikin emosi.
        di sini sama, mbak. rakit2 sendiri. kalo minta dirakitkan, hrs bayar jasa. tp besarnya sy ga tahu. beli2 barang spt kulkas, mesin cuci dll pun kita sendiri yang bawa masuk rumah. bayangkan mbak, rumah saya di lantai 5, tangga muter pula. biasanya angkat2 gini minta bantuan sodara2.

        1. enak ya em kalo banyak saudara bisa dimintain tolong. wah udah ngebayangin aja riwehnya naikin barang lewat tangga model muter. orang tangganya lempeng aja udah ngos-ngosan.

          btw pesen lemari ini sebenernya perjanjiannya cuma sampe pintu masuk di bawah lho. makanya sempet kaget kog mas-masnya udah manggul-manggul langsung bawain ke atas. tapi saya gak komen dan langsung nyolek suami biar diem aja. abis ttd surat penerimaan barang, mereka juga gak bilang apa-apa dan tschüß aja. wah langsung tak panggil balik dan kasih Trinkgeld.

          oh ya cara mereka ngangkat juga lain. gak digotong berdua begitu, melainkan satu-satu paket panjang itu ditarok dipunggung dan dipanggul mana pake cepet pula tsk tsk tsk.

          salam
          /kayka

  3. Mahal amat harganya kwa ha ha ngrakitnya aja butuh 3 jutaan. Setelah capek capekan pasti rasanya hepi.

    Suka sama jam-jam yg nggak boleh ribut. Di indonesia mana ada toleransi kayak gitu. Siang-siang aja ada tetangga yang nyetel dangdut kenceng-kenceng.

    1. iya mas suka masih gak rela aja klo uangnya dirupiahin, jadi ya kudu dibela-belain aja.

      soal rame, hehehehe ya gitu deh harap dimaklumi aja mas penduduk negara kita kan jumlahnya lima kali lipat lebih padat dari penduduk disini. klo udah kebangetan aja kali ya baru disamperin pake sendal 😀

      salam
      /kayka

  4. Wah salut deh mau repot, keluar tenaga ekstra dan nahan emosi buat ngerakit lemari. Hasil rakitan sendiri pasti lebih puas di hati daripada diupahin ke mas teknisi.
    Upah ngerakitnya bisa beli lemari bagus kalo di Indonesia.

    Ruhezeiten ini di Indonesia kayaknya cocok diterapkan di kota kalo tinggal di apartemen, kost-kostan dan komplek perumahan. Kalo di kampung janganlah, nanti sosialisasi masyarakatnya bisa berkurang. Kalo di perkotaan kan rasa sosial masyarakatnya kurang, bonding antar sesama jauuuh sekali.

    #curhat dikit: dua hari lalu tetangga kost kedatangan tamu empat orang. Mereka ngobrol sampai jam empat subuh, ngobrol kencang disertai ketawa-ketiwi. Alhasil saya baru tidur menjelang subuh 😦 Saya komplain ke yang punya kost, supaya ditegur. Kalo beta yang tegur nanti bisa salah paham sama nyong sini, 🙂

    1. klo ngikutin cara dikita enakan terima bersih ya uda. tapi karena pekerjaan tukang menukang dihargai mahal mau gak mau terpacu untuk bisa melakukannya sendiri 😀

      setuju uda Ruhezeiten kalau diterapkan di tempat yang padat, jadi tst kalo lagi jamnya harus gak boleh berisik. tapi kadang aneh juga karena terbiasa dengan keberisikan jadi terlalu tenang hahahhahaa kadang kangen juga dengan segala bunyi-bunyian abang jualan keliling, bunyi bajaj dan raungan motor.

      hehehehe udah bagus itu uda, apalagi kalo tamu-tamunya gede-gede dan potongannya sangar. jadi menduga-duga aja kalau hari kerja tapi malamnya pada begadang 😀

      salam
      /kayka

      1. Yang jelas paginya saya ngantuk di tempat kerja. Jam 10 udah menguap dan mata berat. Akhirnya saya paksakan untuk jalan-jalan di proyek. Padahal jam segitu sinar matahari lumayan garang, mana dipinggir laut lagi, panas tapi badan gak keringatan.

    1. halo adelina,

      trims sudah mampir. udah pernah ngerakit sendiri juga ya de? iya itu dia karena standar harga mereka pakai tarif resmi disini 😦

      salam
      /kayka

  5. Whoaaa, lemarinya gede! keren juga hehe. Itu liat sekrup2 pada ditaruh dikategorikan banyak banget ya hehe. Disini klu mau beli yang dipertimbangankan pertama, kalau buat kita ya ‘Gampang gak ya bauen-nya’ hehe baru deh lain2. Hebat tapi sehari jadi gede gitu hehe.

    1. iya lu sekrupnya banyak banget makanya tak urut biar gak harus ngubek nyari-nyari.

      kita juga kog lu liat bisa bangunnya apa enggak. makanya gak mau pake lemari yang pake pintu tarik. klo kenapa-kenapa mesti manyunnya lebih-lebih lagi.

      terima kasih lu, ya pake ach und krach gitu lah 😀

      salam
      /kayka

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s