Diposkan pada Lifestyle

pameran buku frankfurt 2015 #2

frankfurter buchmesse 2015

Frankfurter Buchmesse atau Frankfurt Book Fair bisa dibilang Oktoberfest-nya München artinya alamat bakalan selalu penuh orang. untuk umum pameran dibuka dua hari saja yaitu hari sabtu dan minggu. sayang kita hanya bisa hari minggunya aja. yasut biar gak usah pake ngantre kita beli tiket online. setelah ngisi data dan bayar tiketnya dikirim per imel. tiketnya bisa diprint atau di load ke dalam ticket app. abis itu nandain event-event yang mau diliat termasuk jam dan juga lokasinya. bingung semuanya kepengen dicontreng tapi ujung-ujungnya menciut karena diingetin suami supaya sedikit realistis daripada nanti malah kecewa mengingat waktu yang diperlukan untuk mondar-mandir dari satu gedung ke gedung yang lain. belum lagi hari minggu adalah terakhir pameran, udah pasti tumpah ruah penuh orang.

hall plan lokasi pameran
hall plan lokasi pameran

di hari H-nya acara pertama yang mau kita liat dimulai jam sepuluh. sesuai itung-itungan kita nyampe disana kurang dari jam sepuluh. sesudah memperlihatkan tiket ternyata di bagian dalamnya ada pemeriksaan tas, mmm serasa di airport aja. cepet sih tapi tetep harus ngantri lagi.

selesai di meja pemeriksaan langsung aja menuju sasaran pertama yaitu acaranya Pak William Wongso di 3.1. „Island of Spice”. dalam perjalanan kesana sempet mampir ke toilet dulu dan pake rada-rada menderita harus menahan keinginan untuk gak pake belok mampir ngliat display dan tawaran stand-stand penerbit yang ikut pameran. tapi kapan lagi bisa liat Pak William live bisa-bisa gak nyampe kalo diturutin… itu aja nyampe disana acaranya Pak William udah nyampe kebagian cicip-cicip. bapak satu ini bisa santai dan kocak juga ternyata. sambil njelasin pake bahasa gado-gado, inggris dihiasi sedikit bahasa jerman disana-sini, cincai aja karena sampai kemanapun dicari gak ada resep masakan indonesia yang sama persis. kalau gak suka pedes, gampang aja gak usah masukin cabe. kalau mau pedes sebaliknyat tinggal tambahin sambel karena ada sekurang-kurangnya 100 macam sambel di indonesia.

william wongso
william wongso

nah salah satu pesan Pak William kalau beli bawang putih dan jahe ukurannya jangan yang besar karena gak ada rasanya. Pak William bener banget tapi mau gimana lagi disini gak ukuran sayur gak ukuran bumbu semuanya jumbo. oh ya „Flavours of Indonesia: William Wongso’s Culinary Wonders” rencananya terbit awal bulan desember.

Pak Habibie
Pak Habibie

selesai dari acaranya Pak William langsung menuju ke tempat acaranya Pak Habibie dan Franz Magnis-Suseno „Garuda im Aufwind: Das moderne Indonesien” ah senangnya bisa ketemu langsung dengan beliau, salah satu putra terbaik milik bangsa yang pernah menjadi Presiden Indonesia selama masa transisi setelah kejatuhan Pak Harto. wawancara yang dilakukan oleh Matthias Hannemann yang berlangsung dalam bahasa jerman diantaranya menanyakan pengalaman Pak Habibie sebagai orang yang dekat dengan Pak Harto justru menggantikan posisi Pak Harto yang dipaksa turun tahta. selain itu tentu saja hal positif apa saja yang dibawa Pak Habibie dari pengalamannya selama di jerman. waktu yang diberikan selama 45 menit terasa singkat sekali. mmm barusan mau tulis sedikit tentang wawancara Matthias Hanneman dengan Franz Magnis-Suseno juga tapi kog saya lupa ya apa…

dari acaranya Pak Habibie sebetulnya juga kepengen ngliat acara pembacaan autobiografi Horst Geerken „Indonesien und seine Nachbarn: Der Ruf des Geckos”. Hr. Geerken pernah tinggal dan bekerja selama duapuluh tahun di Indonesia. tapi setelah liat jam gak jadi aja karena kepengen liat lokasi wawancara Laksmi Pamuntjak dan Paviliun Indonesia. hal lain naga-naganya harus makan siang tapi jadi males pas ngliat antrian di tempat yang jual makanan Indonesianya. tapi masih bisa nunggu deh, kebetulan bawa bekel roti jadi berenti sebentar di tempat yang banyak orang istirahat sambil ngunyah. ada yang ngampar di lantai juga lho 😀 oh ya ngunyah di depan stand buku tidak disarankan ya.

Frankfurter Buchmesse 2015

eskalator yang kliatan dikiri adalah tangga jalan menuju Paviliun Indonesia. di persimpangan ini terletak restoran yang menyediakan hidangan Indonesia. mau belok ke atas mata langsung disuguhi daftar harga masakan Indonesia yang disediakan saat itu. sayur kapau dan ayam rica-rica misalnya 9,9 Euro atau kurleb Rp 150 ribu.

Paviliun Indonesia
Paviliun Indonesia
Paviliun Indonesia
Paviliun Indonesia

diatas adalah sebagian penampakan Paviliun Indonesia yang cantik sekali. remang-remang pake lampu mirip lampion. disana bisa eksplor buku-buku Indonesia dan merasakan sendiri aroma aneka bumbu-bumbu dari berbagai tempat di tanah air. model yang dipakai untuk memamerkan bumbu-bumbu tersebut adalah meja model perahu. pas sekali ya karena Indonesia kan negara bahari.

nyampe di Paviliun Indonesia tempat dimana Ibu Sisca akan memperagakan metode dan seni membungkus dengan daun pisang udah penuh orang dan pas banget acaranya akan dimulai. setelah memperkenalkan diri dan juga sedikit tentang daun pisang Ibu Sisca memperlihatkan cara membungkus peganan dan menyajikan makanan dengan daun pisang. sesi ini berlangsung sambil diselingi tanya jawab. wah asli akrobat. kalo saya pasti udah gak konsentrasi lagi. karena setiap pertanyaan dan jawaban diterjemahkan ke dalam bahasa jerman atau sebaliknya ke dalam bahasa indonesia. yang menarik saat mengetahui beda pecel dan gado-gado itu antara lain santen. kalo gak disantenin namanya pecel kalo disantenin namanya gado-gado. begitu denger pecelnya mau dibagi-bagin #huaaamaubanget. ribet lho menghidangkan pecel satu-satu dengan picuk. sambil nunggu sambil panitia ngebagiin penganan manisnya dulu. tapi saya gak ngambil kepengen pecelnya aja. giliran pecelnya dibagiin sepertinya harus cepat bereaksi kalo gak disamber sama sebelahnya. untung aja giliran ketiga kali pembagian akhirnya kebagian juga #senangnyaaa.

Laksmi Pamuntjak
Laksmi Pamuntjak

dari acaranya Ibu Sisca langsung dej buru-buru ke tempat akan berlangsungnya interview dengan Laksmi Pamuntjak yang terletak antara Hall 5 & 6. dan hepi banget wawancara dengan penulis sebelum Laksmi, Reinhard K. Sprenger belum selesai. itu udah jam 13.45 padahal menurut jadwal acara Laksmi dari jam 13.30. tapi untung juga deh jadi kebagian tempat. saat ditanya oleh Dorothea Westphal, Laksmi mengakui kalau interview yang ia lakukan di jerman lebih banyak daripada yang dilakukannya di Indonesia. semua pertanyaan dijawab dalam bahasa Inggris dengan terjemahan langsung ke dalam bahasa jerman. sayang kadang tidak terdengar dengan jelas karena suara dari gang-gang di sekitar panggung lumayan mengganggu. nyampe di rumah karena masih penasaran jadi nyari-nyari rekaman Laksmi di acara das blaue sofa tapi gak ketemu. cukup mengherankan karena rekaman wawancara dengan penulis-penulis lain ada aksesnya. nemu juga akhirnya tapi wawancara Laksmi dengan media lain di acara sehari sebelumnya, tanggal 17 oktober http://www.3sat.de/mediathek/?mode=play&obj=54688

„Alle Farben Rot” adalah karya Laksmi Pamuntjak yang diterjemahkan ke dalam bahasa jerman (Ullstein Verlag 2015) dari edisi bahasa Indonesia „Amba”. tulisan Laksmi ini  mendapat banyak sekali perhatian media jerman. dari sini jadi tau juga kalau dalam waktu dekat Laksmi akan mengeluarkan buku kedua yang judulnya „Aruna dan Lidahnya”

Leila S. Chudori
Leila S. Chudori

huaaa kalo yang ini adalah penulis favorit saya Leila S. Chudori. angkatan saya bisa dibilang tumbuh dengan tulisan-tulisan Leila yang notabene adalah anak seorang Jurnalis. latar belakang yang diakui atau tidak pasti sedikit banyak memberi pengaruh dalam pengembangan kemampuan bakat menulis Leila. nah perkenalan pertama saya dengan tulisan mbak Leila itu adalah lewat majalah Hai, majalah yang biasa dilangganin para orang tua di jaman itu. nyampe ditempatnya mbak Leila rada-rada telat. gak berapa lama disana mbak Leila membaca potongan tulisan Pulang-nya dalam bahasa Indonesia, dilanjutkan dengan pembacaan sebagian tulisan Leila yang diterjemakan ke dalam Bahasa Jerman „Heimweh nach Jakarta” kalau saya gak salah dengar Pulang ini sudah diterjemahkan ke dalam lima bahasa. disini jugalah untuk pertama kalinya saya bisa merasakan senangnya bisa ketemu langsung dengan penulis yang menjadi idola dimasa remaja saya. hepi banget setelah buku yang saya beli hari itu ditanda tangani dan juga bisa foto bareng. setelah itu baru deh berasa kalo lapeeer banget….

oh ya pas nyari-nyari rekaman interview Laksmi di das blaue Sofa saya malah nemu rekaman interview ZDF disana dengan Leila S. Chudori http://www.zdf.de/ZDFmediathek/beitrag/video/2494084/Leila-S.-Chudori-auf-dem-blauen-Sofa?bc=sts;suc jadi tambah bertanya-tanya kog rekaman interviewnya Laksmi malah gak direlease di ZDF Mediathek… #sayangsekali

Spice It Up!
Spice It Up!

kalo saya gak salah acara Leila selesai sekitar jam tiga. berarti masih ada waktu setengah jam untuk makan sampai acara serah terima acara dari Gastland 2015 ke Gastland tahun 2016 dimana Ayu Utami dan penulis dari Belanda akan tampil bersama. nah pilihannya apa lagi kalau bukan tawaran yang tadi saya lihat sebelum kami naik ke Paviliun Indonesia. sempet glek glek soalnya saat ngliatin menu yang ditawarkan, sayur kapau! gimana enggak yang kebayang itu adalah sayur kapau yang pernah saya cicipi di Pasar Teleng Bukittinggi. tapi saya harus menelan rasa kecewa yang dalam saat mencicipi sayur tersebut. ekspektasi saya juga gak tinggi-tinggi amat karena tau lah gak mungkin persis sama. tapi namanya sayur kapau mesti ada nangka-nangkanya dong ya. tapi yang ini udah anyep gak ada sedikitpun potongan nangkanya. untung aja menu ayam rica-rica suami lumayan rasanya kalau gak pasti kapok dia. nyesel juga karena pas lagi nunggu giliran suami udah nunjuk-nunjuk apa saya gak kepengen ngambil gado-gado. tampilannya secara optis memang lebih menarik. tapi yaitu berhubung tadi udah kebagian nyicipin pecelnya Ibu Sisca jadi gak terlalu kepengen lagi. ya gitu deh sambil makan sambil nyesek, mau gak dimakan tapi takut nanti laper. sayang juga karena kan temanya ingin memperkenalkan masakan indonesia. kalo lidah saya yang gak rewel aja bisa bilang sayurnya gak enak gimana yang lain ya mesti deh kapok berat.

Ayu Utami dan Adriaan van Dis
Ayu Utami dan Adriaan van Dis

 

walau kecewa berbekal perut sudah lumayan gak menjerit lagi kami kembali menyambangi Paviliun Indonesia untuk menyaksikan acara serah terima Gastland 2015 yaitu Indonesia ke Gastland 2016 Belanda. disana Ayu Utami sebagai salah seorang penulis dari negara kehormatan tahun ini tampil bersama dengan penulis Belanda Adriaan van Dis. walau hanya dari kejauhan rasanya sudah cukup bahagia bisa melihat penampilan Ayu Utami tersebut.

oh ya ada acara nyanyinya juga. jadi penasaran siapakah si ganteng asal Belanda yang membawakan lagu nina bobo ini. jangan-jangan keturunan Indonesia juga #maksaaa

begitu juga saat melihat ketua yang mewakili delegasi Indonesia, Goenawan Moehamad. dalam pidato penyerahan tersebut Goenawan Moehamad menyebutkan juga kalau beliau diberi kebebasan oleh Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah Indonesia, Anies Baswedan untuk memilih buku yang ditampilkan di Pameran Buku Frankfurt.

Rafli Kande
Rafli Kande


kunjungan di Pameran Buku Frankfurt kami akhiri dengan menyaksikan pertunjukan di Open Stage Agora, pertunjukan oleh Rafli Kande dari Aceh. grup ini mendapat sambutan meriah sekali dari. sampe merinding deh saat di akhir pertunjukan menyaksikan standing applaus dari penonton #kewl. komunikasinya dibantu oleh penterjemah dadakan yang cantik, namanya kalo gak salah Mela. gila keren sekali bahasa jermannya. sampe gak inget untuk ngerekamin. Rafli bilang kalau dia kenal dengan Mela baru aja disana.

Pameran Buku Frankfurt 2015 menjadi pengalaman yang tidak terlupakan untuk saya. kunjungan pertama ke pameran buku sejak saya pindah ke eropa. dulu-dulu mungkin gak terlalu ya tapi begitu menyadari nama Indonesia ada dimana-mana tidak mungkin untuk melewatkannya begitu saja…

Alte Oper

senang yang lain, walau nyaris gagal bisa ketemuan dengan melly. ini menjadi kopdar pertama saya dengan blogger. yuppp untuk pertama kalinya saya kopdaran walau cuma berdua #blush. lewat imel melly info baliknya jam berapa dan juga jam tutup pameran. tapi saya balesnya gak per imel melainkan langsung aja sms ke nomor yang diberikan melly. nah disini melly tanya kita bisa ketemuan jam berapa. saya bilang liat besok mungkin didalam kita udah bisa ketemuan. besokannya sesaat sebelum jam lima saya sms lagi menanyakan posisi melly. penasaran juga kog melly gak sms-sms. sekitar jam setengah enaman baru deh melly jawab kalau dia udah di Hbf dan baterenya cuma tinggal 1% #oalaaah mana pesannya baru saya buka sesaat sesudah pertunjukan Rafli Kande berakhir. keasyikan gak nyadar kalo udah jam enam sore. jarang-jarang nih kejadian acara bisa mulur dari  jadwal yang seharusnya hanya s.d. jam 17.30. waduh buru-buru saya sms minta melly ngasih tau posisinya dimana biar saya susulin ke Hbf.

sesampemya ditempat yang disms meli sambil jalan sambil mulai mengamat-ngamati orang yang sekiranya mirip dengan profil melly. tapi nih s.d. jalan keluar menuju Mannheimer Str. kog gak ada satupun yang mendekati. akhirnya balik grak lagi aja sambil ngecek hape. eh ada sms melly lagi info kalau dia duduk sambil baca buku. pas ngangkat kepala pas banget liat ada yang pegang buku. wah mesti ini melly karena dia juga ngliatin saya. sambil ragu-ragu sambil saya bilang hallo yang nyaris gak kedengeran daaan hahahhaha bener itu memang melly. ya ampyun padahal udah nglewatin tapi kog gak liat.

setelah cipika cipiki dan ngobrol-ngobrol juga soal melly ngimel kepengen liat Frankfurt di malam hari tapi belum pasti mau kemana. berhubung melly udah pernah ke Römer jadi kita pilih tempat lain yang gak jauh-jauh dari Hbf. yang pasti gak lebih dari 90 menit karena melly harus ngejar jadwal kendaaran balik. sambil jalan sambil bla bla gak inget kalo aja saat sma saya punya anak mesti anaknya udah seumuran melly…

Iklan

22 tanggapan untuk “pameran buku frankfurt 2015 #2

  1. Mbaakk kita samaan nih postingnya hahaha. Cuman aku posting cerita hari sabtunya. Jadi seneng nih tau cerita yang hari Minggu dari tulisan Mbak Kayka. Mbak buku Aruna dan lidahnya itu sudah keluar lama. Aku sudah punya bukunya. Waaahh keren ya bisa ketemu Pak Habibie langsung. Aku cuma bisa melihat dari kejauhan pas hari sabtunya. Kata suamiku gado-gadonya dingin dan bumbu kacangnya kurang banyak haha. Kalau menurutku sayur kapaunya ga pedes sama sekali. Yang bikin aku bertanya2 kenapa sayur kapaunya mahal ya? Apa karena pakai santan?

    Justru aku yang batal Mbak janjian sama Melly, padahal sudah matang rencananya. Aku yang membatalkan ketemu minggu pagi. Tapi Melly tetap ketemu dengan teman2 yang lain. Beruntung dulu sudah pernah ketemu Melly di Den Haag.

    1. tozzz dulu dong ya kalau begitu 🙂 asyik jadi bisa baca yang hari sabtunya di tempat deni.
      trim tambahan informasinya soal Aruna dan lidahnya ya den, setelah saya perhatikan kembali yang dimaksud adalah edisi dalam bahasa jermannya.
      heheheheh tetep beruntung deni bisa liat pak habibie dari kejauhan.

      harga sayur kapau memang kemahalan itu den mana santen bukan barang langka lagi. btw enak gak tapi gado-gadonya den?

      oalah gitu ya, kalo melly dan saya janjiannya dadakan 😀

      salam
      /kayka

  2. Speechless baca postingan ini. Keren banget Mba bisa bertemu orang-orang legendaris dan inspiratif itu. Terima kasih ya Mbak sudah ditulis dengan begitu rinci :hehe. Bangga jadi orang Indonesia karena negara, budaya, dan orang-orang hebat ini sudah mengharumkan nama bangsa banget-banget di dunia internasional ;)).
    Saya belum pernah dengar Laksmi Pamuntjak itu lho Mbak, mungkin karena beliau kurang terkenal di dalam negeri–tapi kenapa, ya? But still, bangga bisa melihat banyak anak negeri berkiprah di kancah internasional. Sekali lagi ini reportase yang keren!

    1. hallo gara, terima kasih banyak sekali atas apresiasinya 🙂
      iya lho setiap liat ada tulisan yang ada indonesia-indonesia mesti deh semakin bangga jadi orang indonesia. apalagi kebanyakan orang yang tau tentang indonesia juga image mereka tentang indonesia kebanyakan positif ya.
      sama aja gar, saya tau laksmi juga malah baru sekarang-sekarang setelah indonesia diekspos di FBM. gak ngerti juga kenapa kog malah lebih terkenal diluar ya apa karena memang ketertarikan orang kita dan orang sini yang secara umum memang beda aja.

      salam
      /kayka

      1. Laksmi Pamuntjak baru punya novel satu yaitu Amba. Novel itu menurut saya cuma heboh di kalangan tertentu saja. Saya sudah baca novel itu. Ibarat makanan, rasanya gak nendang. Novel karangan Leila S. Chudori yang berjudul Pulang itu baru saya selesai baca dua minggu lalu. Baik novel karangan Laksmi maupun Leila berlatar belakang g30s tahun 1965. Leila lebih banyak ke cerita eksil.

        1. wah udah selesai ya uda baca Pulang-nya ya #kewl. masih banyak halaman yang harus saya baca. membaca lagi tulisan leila seperti membangkitkan kembali kenangan saya terhadap karya-karya dia sebelum saya meninggalkan tanah air…

          hahahah iya uda buku itu ibarat masakan kali ya. setiap orang memiliki kesukaannya masing-masing begitu juga dengan orang-orang disini. ikan asin yang kata kita enak banget buat mereka jangankan mau nyicipin baru nyium baunya aja atau liat penampakannya udah gak selera 😀

          salam
          /kayka

      2. Mungkin demikian Mbak, tulisan-tulisan Mbak Laksmi lebih cocok dengan selera masyarakat di luar negeri ketimbang di Indonesia sendiri, makanya kita belum dengar namanya :hehe,

  3. Yang saya ikut bangga Indonesia jadi tamu kehormatan di ajang yang sudah terkenal sejak ratusan tahun lalu. Inilah juga salutnya saya kepada pemerintah Jerman, gak peduli siapa yang berkuasa dari partai mana (mungkin Hitler sekalipun) , tapi soal ilmu semua pemimpin mereka selalu mendukung.
    Kredit point buat pak Ani Baswedan memilih orang yang independen yang menjadi ketua perwakilan Indonesia. Saya kira Goenawan Mohamad perlu kita beri apresiasi, walau dia tak memasukkan Andrea Hirata dalam rombongan novelis yang dibawa kesana. #sayaheran AHgak ada.

    Saya kirain tadi itu Rommel, hahaha…. Bapak saya pengagum berat jend. Erwin Rommel si serigala padang pasir, tentu saja melalui buku sejarah, 🙂

    1. Maaf nimbrung jawab Pak Alris 🙂 salam kenal sebelumnya. Andrea Hirata ada. Saya bahkan minta tanda tangan dibukunya yang Ayah dan foto bersama. Sudah saya unggah ceritanya diblog. Ga mungkin kalau AH ga ada karena dia pernah memenangkan awards di Jerman.

    2. sistemnya kali ya da, seperti halnya sepakbola mereka memiliki tradisi organisasi atau ikatan-ikatan dari berbagai macam bidang dan kegiatan lain.
      siiip uda jadi tau kan sekarang kalau andrea hirata juga ikutan di acara ini. sori banget lho uda mesti karena yang saya tampilin disini hanya beberapa nama-nama beberapa penulis wanitanya saja ya :p

      hahahhaha iya bukan Rommel tapi Römer, tapi iya Erwin Rommel memang salah satu figur orang jerman yang terkenal di luar jerman.

      salam
      /kayka

  4. Waaah, tentu senang sekali bisa hadir, meski hanya di hari minggunya ya, Mbak, dan mesti harus milih-milih mana yang penting dicentang dan didatangi, hehe… dan itu tu… tentu seru ya, di Jerman ada pembagian pecel pake pincuk 🙂

    1. iya pak ustadz lebih baik daripada sama sekali tidak. stand dan acaranya banyak sekali pak jadi kalo gak dicentangin bisa-bisa banyak yang kelewat.
      hehhehe yang bener pincuk ya pak, terima kasih ya 🙂

      salam
      /kayka

  5. Mbak Kayka…lengkap banged liputannya… mendalam gituh
    Saya jg hari minggu ke Sana dan telat waktu wawancara Pak Habibi dan Franz.
    Smoga bs ktemu mbak di lain waktu 😀

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s