Diposkan pada Travel Story

edisi mudik #9

walau orang sini gak ada budaya bawain buah tangan. tetep deh rasanya gak aci ya kalau gak bawain sesuatu. sejatinya siapapun mesti seneng kalau dihadiahi sesuatu. saya sendiri udah tau ancer-ancernya kepengen beli apa. tapi kalau semuanya dibeli di pasaraya dijamin dompet bakalan robek-robek. dan akhirnya dapet tau kalau mau beli batik murmer di thamrin city-lah tempatnya. ah jakarta memang dinamis sekali ditinggal sebentar udah gak apdet lagi…

harga di thamrin city memang murah memang apalagi kalo belinya banyak. syal batik yang harganya di pasaraya 500 ribu sendiri, di thamrin city hanya 100 ribu saja. sayang untuk kerajinan lain memang adanya cuma di pasaraya. tapi harganya itu deh. akhirnya cuma beli kipas batik aja. ini juga harus dibukain satu-satu karena gak yakin bagus semua dalamnya. oh ya rencana semula kepengen beli atasan batik lengan kutung karena cocok untuk musim panas disini. sayang gak di thamrin city atau di pasaraya fokusnya lebih ke baju kantoran dan jilbaber. mmm sulit juga menduniakan batik datangnya dari indonesia kalau dibatasi seperti itu. saat ngobrol-ngobrol dengan penjual di thamrin city, jawabannya cukup mengagetkan -iya mbak kalau jual tangan kutung diomelin sama ibu-ibu yang beli kog jualan begitu #halaaah

nyampe disini saat nyari sesuatu di H&M mereka display koleksi musim panas dengan desain batik… #keqiiibanget

untuk kami sendiri saya kepengen beli patung loro blonyo, mmm harganya juga begitu. sedang menimang-nimang ambil enggak ambil enggak, sohib saya nimbrung jangan jangan beli, nanti kalo dia ke oslo biar dibeliin langsung dari sana aja… mmm sepertinya penjual di jakarta memang udah gak punya pegangan yang bener lagi soal harga…

Iklan

32 tanggapan untuk “edisi mudik #9

  1. Iya Thamrin City memang murah-murah banget dan dia pusat batik begitu…dan saya baru tahu Mbak kalau di sana jarang yang menjual baju batik lengan kutung, sampai sebegitunya ya :hehe. Terus itu yang beli loro blonyo dari Oslo, maksudnya di Oslo ada yang jual dengan harga yang lebih murahkah Mbak? Maaf Mbak saya agak kurang mudeng yang bagian terakhir :hehe :peace.

    1. hahahahah oslo, solo maksudnyaaaa…. :peace. muaphhh kebiasaan deh ini mlesetin solo jadi oslo.

      iya gar hampir gak ada baju kutungnya. kalopun ada paling untuk anak-anak. lucu-lucu lho coba ada untuk orang gedenya juga. harusnya kalau mereka mau meraih pangsa pasar yang lebih luas tidak membatasi diri seperti itu kan ya…

      salam
      /kayka

      1. Oalaaaaaaaaaaaaah. Saya kira betulan Oslo ada jual loro blonyo yang lebih murah dari Jakarta, kan keren banget Mbak :hehe.

        Setuju Mbak, mestinya peluang ini ada yang melirik juga di sana, jadi kesannya tidak segmented banget :hehe.

  2. Wah bedanya jauh sekali 500 K sama 100 K padahal kualitasnya pasti tidak jauh berbeda. Jakarta itu kota yang mahal ya… Harus pinter-pinter kalau belanja

    1. jauh banget bedanya… barangnya itu lho persis sis sama. memang harus pinter-pinter kalo gak mau keqi beli kemahalan…

      salam
      /kayka

    1. iya mas datuk perbedaan harganya benar-benar signifikan. gak rela banget kan bayar 500 ribu kalo tau bisa beli empat dengan seharga itu ditempat lain.

      salam
      /kayka

    1. oalaaah yang bener mbak nel. berabe juga ya. pernah liat juga di tv tapi patungnya patung antik gitu mbak nel. sampe harus ditinggal untuk ditelusuri dulu. lainnya yang kegep itu bawa gading gajah dan hewan-hewan eksotis yang harus dilindungi.

      salam
      /kayka

    1. bangedh ji asal tau harga dan bisa nawar aja. banyak barang-barang yang sama dengan yang kita temukan di pasaraya.

      salam
      /kayka

  3. Waaah, aku pun kalo ke thamrin city rada kalap πŸ˜€ soalnya ya itu, bagus semua dan miring harganya… πŸ˜‰

      1. cuman keliling aja liat2 batiknya,gak sempat liat tempat makannya :-D, bagus ya kalo mau beli oleh2 khas dari indonesia tinggal melipir kesana aja πŸ˜€

    1. aci itu udah ada dari dulu wien. mungkin pengaruh bahasa cina keturunan kali ya. karena uangpun di jakarta kadang begitu. seratus dibilangnya cepek; seribu seceng; sepuluh ribu, ceban dst…

      salam
      /kayka

        1. arti pastinya saya gak tau ya. tapi kalo jaman anak-anak jadul main terus gak syah, bilangnya gak aci… gak aci… begitu πŸ˜€

          salam
          /kayka

    1. iya da tapi kalo kita gak pandai-pandai orang luar juga gak bakalan tau lagi kalo batik itu dari indonesia.

      hahahahha iyaaa bener da di blok m square juga ada, tapi harga blok m gituuu….

      salam
      /kayka

  4. Saya suka beli oleh2 motif2 batik di thamrin city, karib saya sempat beli loroblonyo disana dan dibawa ke Norway bisa koq ga tau juga sih lewat custom/ ga saya lupa nanya.

    1. yang bener ru? kog waktu itu saya gak nemu lho loro blonyo di thamrin city.

      trims infonya ru. kepengen banget soalnya bawa loro blonyo kesini…

      salam
      /kayka

  5. Ada satu counter dibawah mbak dijual loroblonyo cuma ada sepasang yg ukurannya sedeng, lainnya kecil2, tapi pas lah kl dipajang dilemari. Pas dipesawat ga dia masukin koper dia masukin kresek taruh di kabin. Coba kl ntar sempat ke thamcit aku fotoin tokonya tapi ga tau ada atau ga
    loroblonyo-nya

    1. oalah bisa jadi kelewat ya waktu itu.

      siiip boleh juga tuh ru, jadi kepengen tau harga loro blonyo disana berapa. trims ya…

      salam
      /kayka

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s