Diposkan pada Travel Story

edisi mudik #5

kancil bird dan carry boy (ki)
kancil bird dan carry boy (ki)

hahahahah tolooong kog gak tamat-tamat edisinya, gapapa ya buat kenang-kenangan (saya)…. πŸ˜€

salah satu kegiatan yang sangat saya nikmati selama mudik kemarin belanja ke pasar sayur…. #oalah surga bener. ada tiga pasar rakyat di daerah ibu saya tinggal i.e. pasar cipete, pasar blok a dan pasar mayestik. tapi saya lebih suka ke pasar mayestik saja apalagi sekarang pasarnya udah selesai direnovasi. bisa juga sih ke pasar cipete dan pasar blok a tapi kepala saya pening duluan ngliat kemacetan di sepanjang jalan fatmawati yang sedang disibukkan oleh pembangunan mrt itu. di mayestiknya sendiri, di jalan kyai maja-nya juga gak kurang acak kadutnya, tapi lumayan deh hanya sepotong aja.

hal baru buat saya di pasar yang baru selesai direnovasi ini adalah carry boy yang berseragam… #kewl jadi kelihatan lebih teroganisir ada nomernya juga. tapi kalo suami ikut nemenin belanja, Β dilema saya gak bisa membiarkan carry boy mengangkat belanjaan saya. bisa-bisa suami protes buat apa dia ikut nemenin, yasut.

lainnya sekarang ada transport baru yang namanya kancil, warnanya biru. asyik tempat duduknya lebih luas. terus kebisingan dan getarannya juga gak sehebat getaran bajaj. oh ya satu hal yang mungkin tidak ditemukan di bajaj, beberapa kancil ada stereonya lho #hahhahaahtobaaat sampe pengeng deh kuping dengernya.

***

ikan kering

***

ikan dan ayam

***

daging

bebauan daging di pasar tradisional hal yang gak bakalan bisa ditemukan disini. belum lagi otak, lidah, paru, limpa,dan teman-temannya. enak tapi bahaya. tapi cincai lah kalo sesekali… yang baju kuning pak haliman, tukang daging langganan. enaknya gak perlu pake nawar harga lagi udah tau sama tau aja… pak haliman orangnya ramah dan murah senyum.

***

buah dan sayuran

***

tahu dan tempe

omcooom
omcooom….

 

***

bumbu

***

kerupuk

***

dan toko loyang

2015-05-23 10.34

***

belanja ke pasar mayestik ini kalo belanja besar aja. belanja hari-hari tetep ke tempat bude. selain menghemat ongkos dan mengurangi kemacetan juga jadi ajang silaturahmi dan mendukung usaha tetangga sendiri…

Iklan

38 tanggapan untuk “edisi mudik #5

  1. Wah suaminya mba Kayka sama kayak suamiku. Rumah kami di Indonesia ini dekat banget sama supermarket besar, jalan kaki 5 menit nyampe. Kalo belanjaannya berat, saya biasanya naik angkot suruh masuk kompleks biar berhenti pas depan rumah. Eh kalo belanjanya sama suami, dia suka protes kalo pulang belanja harus naik angkot, ngapain katanya.., ada dia buat ngangkut-ngangkut..πŸ˜†

    1. strategis banget tempat tinggal mbak emi ya.

      itu yang angkot bisa dicincai masuk kompleks, yang bisa flexibel-fleksibel begini salah satu kelebihan kita ya jadi gak harus modar bawa gembolan. jadi inget jamannya saya kerja di jakarta dulu mbak em. sering banget abis makan siang klo gak ada taxi yang mau numpangin kita akhirnya naik angkot. karena kita rame cewek-cewek semua si abangnya nurut aja masuk ke kawasan dimana kantor kita berada. kita minta maaf juga sih sama penumpang lain untungnya mereka asyik-asyik aja.

      heheheh sama ya ternyata suami kita. kayanya kurleb mereka gini deh mbak em -gak mandang apa punya carry boy yang lebih gede hahahah πŸ˜€

      salam
      /kayka

      1. Iya mba, dulu sengaja milih rumah lokasi ini biar bisa jalan kaki ke supermarket atau kalo ke pasar/ke mana pun tinggal stop angkot depan komplek, soalnya saya gak suka nyetir, mobil aja di Indonesia gak punya, mba..πŸ˜„
        Nah angkot di kampung saya di Cianjur ini emang gitu juga, fleksibel diajak masuk komplek. Paling tinggal permisi sama penumpang lain trus ongkosnya dilebihin dikit.. Eh suami saya jadi ikutan cinta angkot dan males nyetir, susah cari parkirnya dan terlalu banyak pengendara slonong boy katanya..😝
        Tapi intinya saya dan suami emang penyuka kehidupan kota kecil.. Makanya milih home base Cianjur daripada Jakarta atau Bali seperti ekspats lainnya..

        1. beruntung banget deh mbak em bisa dapet lokasi strategis gitu ya jadi bebas gak terlalu tergantung dengan mobil atau kendaraan umum.

          hehehhe ternyata angkot ini sepertinya dimana-mana fleksibel ya. hahahah iya soal slonong boy ini masih lanjut ya pokoknya kalo nyetir siapa yang masuk duluan aja… #gerahdehbikintambahmacetaja

          iiihhh mbak emi kog bisa begitu ya suami dan saya juga begitu. saya sendiri kelahiran kota kecil di bawah kaki gunung begitu. jadi deep deep down seleranya tetep ndesa gitu deh. selalu aja tersepona dan perasaanya adem kalo liat kota kecil, tenang dan jauh dari kebisingan. dan tetap bermimpi someday somehow somewhere bisa berlabuh di daerah yang diimpikan tersebut…

          salam
          /kayka

          1. Begitulah mba, banyaknya mobil dan pengendara sayangnya tidak berbanding lurus dgn meningkatnya etiket dan penegakan hukum berlalu lintas..
            Semoga mba Kayka dan suami bisa suatu hari nanti bisa berlabuh di tempat impian ya, mba..πŸ˜ƒ Amiiinnn..

            1. amiiin… amiiin…. badaiii pokoknya πŸ˜€ terima kasih mbak emi yang baik…

              saya percaya dari segitu banyak mesti ada pengendara yang beretiket ya mbak em tapi kalo ngliat semuanya begitu waduh bisa-bisa kalo nurutin peraturan gak bisa sampe rumah ya. nah ini dia peran penegak hukum. cuma kemanaaaa si bapak disaat diperlukan?

              salam
              /kayka

  2. Keinget dulu waktu tinggal di tempat sepupu tiap hari disuruh kepasar cibinong buat ngambil pesenan ayam.. Palig serem masuk komplek tukang daging, dimana mana liat pisau gede… Dulu selalu kepikiran gimna kalo tukang daging mendadak tawuran.. 😁

    1. hahaha memang menyeramkan ya liat piso daging. lebih-lebih saat kita lewat mereka lagi ngasah pisau. tau kan mas datuk gaya tukang daging mengasah pisau yang besi diadu besi gitu.

      duh jangan sampe tawuran deh, pisonya itu tajem banget hahahah. kliatan dari cara motong dagingnya gak perlu pake usaha keras udah kepotong.

      salam
      /kayka

  3. Aku pernah bberapa kali ke pasar mayestik, dan suka karena keteraturannya. Seandainya pasar ini deket rumah 😦

    1. gak inget waktu kalo udah disana ya ji. mampir aja sesekali ji minta dianter hubby kalo pas lagi mau belanja banyak.

      salam
      /kayka

  4. Dari 3 pasar yg kamu sebutin aku cuma pernah pasar mayestik aja dan udah lama bgt gak kesitu lg. Kalo tempat tinggal di jaksel pasti ketiga pasar itu ya. Jarang loh anak jaman sekarang suka ke pasar.

    1. heheheh sama aja fran anak dulu juga gak mau ke pasar becek. saya dulu suka sebel banget karena ibu saya sukanya belanja di pasar becek kenapa gak ke supermarket aja.

      pandangan ini juga baru berubah setelah saya meninggalkan indonesia. baru ngerti kalo tempat jualan sayuran seperti ini surga banget… jadi ngerti deh kenapa ibu saya suka banget belanja disana. disini kebalik lho pasar sayur seperti ini yang mahal harganya.

      salam
      /kayka

  5. Saya sering ke Pasar Mayestik karena dekat dari tempat tinggal. Ke pasar itu kadang untuk nongkrong di lantai satu deretan jualan pakaian, ada kios teman tukang jahit. Kalo mau nongkrong di lantai tiga, -tempat nongkrong anak-anak muda berduit- mikir harga makanannya mahal buat saya, hehe… Saya suka beli buah-buahan di Pasar Mayestik.
    Beberapa kali ke Pasar Blok A cari makan soto di lantai satu bagian belakang, atau soto Betawi bang Madi di lantai dasar. Eh, buah-buahan juga lumayan murah di Pasar Blok A. Kalo pasar Cipete saya cuma lewat doang, hehe…

    1. ealah si uda anak jaksel juga. daerah jajahannya juga ternyata ya. tinggal dimana da kalo boleh tau?

      nyari makanan yang masih asli memang di pedalaman pasar-pasar ini. soal nongkrong memang kalo keseringan bikin dompet jebol.

      soal buah-buahan ah serasa kepengen loncat ke mayestik sekarang tapi apa daya…

      eh bener lho pasar cipete itu akhirnya cuma buat dilewatin aja. tapi kalo sayuran seger disini tempatnya lho uda. dulu subuh-subuh mereka jualan sampe ke jalanan.

      salam
      /kayka

      1. Saya belum lama tinggal di Jaksel, tinggal di Nipah ** Petogogan baru sekitar lima tahun. Tapi sejak 1994 udah sering main ke pasar blok m lama sebelah aldiron plaza karena banyak teman yang jualan di pasar itu. Saat itu 80% penjahit di lantai atas aldiron plaza adalah urang awak, dan banyak toko emas di blok m ketika itu juga kepunyaan urang awak juo hehe… Begitu modal konglomerat masuk aldiron plaza dan pasar blok m hilang dari bumi. Gantinya blok m square yang sewanya ketika diberitahu teman bikin kening saya berkerut, mulut menganga, su`udzon dan langsung menyalahkan pemda yang gak ada keberpihakan buat pemodal kecil.
        Sebentar lagi kayaknya melawai plaza bakal tinggal nama.


        sekedar kenangan dengan Aldiron Plaza, πŸ™‚

        1. #kewl uda…. pemandangannya anak tarki dooong. gimana daerah sana sekarang uda masih suka banjir seperti dulu kah?

          wah jangan-jangan kita pernah ketemu ya. saya dulu langganan jaitnya di aldiron lho antara tahun 1992-2004. terima kasih banget fotonya da. jadi memori daun pisang lagi nih. jamannya bowling, lipstick dan happy day roller skates di aldiron hahahaha

          memang pemerintah kita berpihak kepada konglomerat kog da. asal ada uang plan kota aja bisa dirubah. gimana gak acak kadut coba.

          mbak enny cerita tuh da kalo kontrak melawai berakhir diancurin melawainya. tapi pedagang emas yang punya toko sendiri prioritas masuk di gedung baru. wah gak kebayang deh gimana harga emasnya nanti kalo sewanya mahal.

          saya pikir jakarta itu surplus mall. entah untuk apa dibangun lagi. yang dateng juga kebanyakan cuma makan. lebih baik bangun yang modelnya menengah. karena kalo belanja beneran orang perginya ketempat-tempat seperti itu.

          salam
          /kayka

          1. Anak tarki deket kali itu kebanyakan naik mobil sama bokap/nyokapnya, hehe… Jalan nipah dan kampung sawah akan tetap banjir siapapun gubernurnya selagi kali krukut tidak dilebarin dan diperdalam. Saya suka jogging kalo sore disana, soalnya udara masih bersih di daerah sekitar situ.

            Aldiron memang banyak kenangannya ya. Saya gak mengalami semua itu, cuma liat liat aja πŸ™‚

            Jakarta dan sekitarnya sudah sangat surplus mall tapi sangat minus taman dan ruang terbuka hijau. Dulu ada gubernur yang koar-koar akan memperbanyak hutan kota kayak di Eropah sini dengan luas sekian persen. Setelah jadi presiden janji tinggal janji, sebagaimana nasib mobil smk yang tinggal nama.

            1. aih masih belum diuruk juga ternyata ya.

              soal penataan ruang ini memang dilema ya da. siapapun yang jadi pemimpin, sepanjang kebijaksanaan pemerintahnya tidak berorientasi kepada kebutuhan masyarakat selain tidak terbukanya para pelaku pembangunan dalam menyelenggarakan proses penataan ruang karena masih menganggap masyarakat hanya sekedar obyek pembangunan, yah hal-hal seperti itu bakalan masih bisa dimimpiin aja… #prihatin

              salam
              /kayka

  6. dulu sebelum pindah kesini kalo mama mau belanja ke pasar becek saya paling males nemenin, pokoknya gak suka, begitu pindah kesini eh selera berubah, jadi kangen pengen ke pasar becek lagi, abisnya disini kalo mau belanja biasanya ke supermarket ya mbak (memang lebih murah juga sih) kalo ke pasar becek malah harganya lumayan mahal juga dan tempatnya jauh dari rumah πŸ˜€

    1. saya kira pada dasarnya semua orang begitu ya dhy maunya ke tempat yang nyaman, bagus dan bersih.

      nilai-nilai yang berubah saat kita udah gak di tanah air. bisa dapet bumbu dari beberapa bumbu atau bahan-bahan yang diperlukan untuk memasak makanan indonesia aja udah bersyukur banget ya. gimana gak ijo coba matanya…

      harga pasar tradisional disini memang mahal dhy karena kebanyakan hasil kebun sendiri bukan yang ditanam masal.

      salam
      /kayka

      1. nah salah satu yang bikin kangen pengen ke pasar tradisional, melihat bumbu2 dapur yang melimpah jadi semangat pengen masak ini itu. disini kurang lengkap juga. ternyata disini hasil kebun sendiri ya oantesan harganya lumayan πŸ˜›

        1. ngangenin banget dhy. asli semangat kapan lagi coba. saya nyetok bumbu-bumbu dan bahan-bahan yang bener-bener gak ada disini aja.

          iya dhy itu yang saya dengar dari penjualnya sendiri…

          nah kalo belanja gini kan bisanya hari-hari tertentu aja ya. kalo sabtu aduh itu banyak banget cowok-cowok masih muda-muda bawa keranjang rotan. cuma bilang mau beli apa terus keranjangnya dikasiin ke penjualnya. gak pake nawar lho itu karena memang udah ada harganya.

          salam
          /kayka

  7. Pasar tradisional adalah salah satu tempat yang saya suka banget soalnya ibu saya jadi pedagang sembako di sana :hehe. Suasana pasar itu benar-benar membuat saya kangen: macam-macam biji-bijian, krupuk, bumbu masak yang banyak macamnya, los penjual daging dan ikan yang kadang ikannya itu masih segar dan hidup saat dijual :)). Terima kasih sudah menangkapnya lewat kamera, Mbak, ini berkesan sekali :)).

    Pasar Mayestik itu terkenal dengan tekstilnya yang oke dan harganya terjangkau, Mbak! :hihi. Saya suka ke sana kalau mengajak kakak beli kain-kain :)).

    1. terima kasih gara…
      foto juga dong gar pasar disana kalo gara lagi mudik. saya pernah lho masuk ke pasar tradisional di bali. jamannya masih belum begitu getol dengan pasar tradisional. jadi gak ada fotonya deh hehehehhe

      berasa banget lho gar disini betapa pasar seperti ini yang bikin kangen. ada komunikasinya, mulai nawar sampe ngobrol-ngobrol gak penting disaat si ibu atau bapak penjualnya nimbang dan bungkusin belanjaan kita. disini juga begitu tapi isi pasarnya itu lho… laiiin.

      iyaaa kalau kain memang tempatnya banget tuh di mayestik gar. puas ya milihnya. aduh gara adik yang baik nih mau nemenin kakaknya belanja.

      salam
      /kayka

  8. Mba kayka, huaaaaa liat ini berasa minum obat kangen pastrad, aduuuuh lihat gerai tempe tahu dan toge plus kucai, di saat Ramadhan begini ahhhhhh kangeeen ❀ ❀

    terimakasih sudah berbagi ceritaaa :* *btw akhirnya aku pindah ke wp hihihihi*

    salam,
    Melly

    1. gak ada duanya ya gerai tempe seperti itu..#duhandaibisadipindahkesini

      huaaa akhirnya…. met gabung di wp yaaa.. #langsung meluncur kesana.

      salam
      /kayka

  9. Kalau ke pasar tradisional ini selalu timbul nostalgia. Kalau pas kecil suka ngikut-ngikut bunda, dan yg selalu saya lakukan ya nangis minta dibeliin mainan, dan seringnya ga dikabulin. πŸ˜€

    1. hahahahahah sama rip. klo saya sama nenek. judulnya gak beranjak sebelum dibeliin. dibeliin sih akhirnya tapi dgn ancaman gak diajak lagi ke pasar. tapi lucunya si nenek gak kapok ngajak saya. mungkin terpaksa kali ya bis klo gak dibawa mesti ngadepin tangisan saya hihihi #jadinostalgiajuga

      salam
      /kayka

      1. Bener harus nguras energi dulu, nangis keras sampe sesenggukan, biar bisa dibeliin mainan yg sebenernya ga ingin-ingin amat.

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s