Diposkan pada Travel Story

Berlin

biar gak bosen, postingan soal Strasbourg saya selingi dengan hotel yang kami tempati selama di Berlin. soal hotel saya lebih menyukai hotel yang hommie. yang kalau balik dari jalan-jalan serasa balik ke rumah atau pas lagi sarapan seperti sarapan di rumah. pokoknya kepengennya suasana di rumah…

2015-03-29 07.58.58

nah waktu jalan-jalan ke Berlin kemarin. setelah ngulik-ngulik internet saya nemu satu hotel yang tempat tidurnya agak lain, ada kelambunya gitu hahahaha. waktu liat model jendelanya yang tinggi, mmm mesti hotelnya di bangunan lama gitu. nah ini dia, namanya juga perjalanan ke masa lalu, mesti asyik nih bisa ngerasain tinggal di bangunan lama. biar lengkap saya baca-baca juga rating hotelnya gimana. ratingnya bervariasi sekali ada yang ngasih angka bagus banget, ada yang sama sekali gak merekomendasikan. soal ini saya gak terlalu menggantungkan keputusan kepada rating karena setiap orang punya travel style dan travel personality berbeda-beda. kadang nih yang ngasih rating juga dodol, dompetnya dikekep tapi komen negatifnya gak logis yang suka bikin geleng-geleng kepala sendiri „gila ya loe, dengan rate hotel sekian tapi tuntutannya itu plis deh”

koridor lantai dasar
koridor lantai dasar

sesampenya di alamat hotel sempet clingak-clinguk sejenak, bis asli gak ada tanda-tanda hotelnya. akhirnya tak bacain satu-satu nama yang ada di kotak pos. eh bener kog hotelnya disini. pintu masuknya pintu masuk apartemen tua gitu, tinggi. hotelnya sendiri ada di lantai tiga. di lantai-lantai lain kalau liat di kotak posnya alamat rumah biasa dan praktek dokter. tapi nih di internet ada yang nulis di lantai dua bordil, gileee bener hahahahha. bener juga pas saya amati lagi nama-nama di kotak pos nya ada nama Bordelle Monrouge. sempet penasaran karena selama nginep disana, beberapa kali turun tangga dan naik lift tidak pernah papasan dengan PSK disana. oh ya buat yang belum tau prostitusi di jerman legal dan dikategorikan sebagai pekerjaan.

2015-03-29 09.48.40

nah kalo turun ke bawah saya selalu memilih melewati tangga ini. kalo naik ke atas hehhehe pake lift lah, capeeek tangganya ketinggian. satu-satunya yang kurang saya sukai kog tangganya dikarpetin… tau gak setiap menuruni tangga ini yang berputar-putar dikepala saya adalah saat tentara jerman lari-lari nangkep-nangkepin orang-orang yang mau dikirim ke kamp konsentrasi…

oh ya pemilik hotelnya orang rusia. suami dan saya sendiri relatif puas dengan pilihan ini dan juga lokasinya yang dekat kemana-mana. jalan sedikit nyampe di Ku’damm (Kurfürstendamm) lho.

berikut adalah hal-hal yang mengurangi point:

  • yang pertama air panasnya yang tidak berfungsi
  • yang kedua kalo flush toilette, bunyinya bisa didengar seantero dunia. model pipa air wc-nya itu lho teknologi wc jadul
  • yang terakhir pintu kamarnya tidak terisolasi dengan baik. artinya kegiatan apapun di kamar tersebut bisa didengar dengan jelas dari luar

***

2015-03-29 08.22.30

2015-03-29 08.22.12

kalo yang ini ruangan untuk sarapan di hotel tersebut, atmosfirnya membuat tamu hotel serasa berada di dapur sendiri 🙂 oh ya kalo gak salah hari kita nginep ini hari muter jam musim dingin ke jam musim panas. gak tau kitanya yang kepagian apa orang-orang lain yang bangun kesiangan. kita sempet tenang-tenang tuh seperti sarapan berdua di rumah hahahhaha hampir-hampir selesai baru deh tamu-tamu lain berdatangan. untung juga deh kalo gak, bakalan gak bisa foto-foto 😀

***

2015-03-29 09.53.04

2015-03-29 13.56.48

oh ya café Klo atau kafe jamban yang kondang itu berlokasi  di gedung yang sama dengan hotel tempat kami menginap. yang tempat duduknya kloset, makannya pake pispot, serbetnya pake toilet paper dan gelasnya pake tempat pps pasien pria kalo lagi di rumah sakit. begitu juga dekorasinya yang menggunakan segala benda-benda yang berhubungan dengan keperluan membuang hajat dan juga alat-alat untuk membersihkan tempat pembuangan hajat tersebut iiiii hahahhahaha

pas makan di resto vietnam di seberang udah ngincer-ngincer nih mau mampir ke kafe jamban ini. tapi akhirnya nyerah deh liat antriannya, antrian malem minggu ekstra panjang mlingker-lingker muter-muter, jadilah mundur secara teratur saja.

***

2015-03-28 22.07.36

 

2015-03-29 09.52.34

terakhir adalah resto vietnam yang ada di seberang café Klo. enak bener, baru sekali ini saya makan Phở pake santen. rasanya mirip-mirip soto tapi seger banget karena dipakein daun koriander.

Iklan

16 tanggapan untuk “Berlin

    1. enak lho rasanya, ada kemiripan dengan soto kita tapi dengan rasa yang sedikit berbeda…

      #sambilikutannelenludahpasingetrasanya…

      salam
      /kayka

    1. saya juga masih penasaran. sayang antriannya itu lho panjang bener. denger-denger dari yang ngantri harus booking dulu kalo mau safe dapet tempat.

      oh iya kalo dudukan toilette-nya dibuka ada model tokai gak disiremnya lho hahahahah gak kuat deh…

      salam
      /kayka

  1. Kayaknya saya tidak menjadikan kafe jamban itu sebagai pilihan deh Mbak *old school banget*. Higieniskah di sana, Mbak?
    Wah, saya suka bangunan lama, jadi hotel itu keren sekali. Tempat duduknya pun terbuat dari marmer begitu ya Mbak, kerasa tuanya. Apalagi semua mekanisme, termasuk toilet, masih full functioned jadi tambah keren. Sip!

    1. soal higienis, sama juga seperti cafe-cafe pada umumnya gar. cuma temanya itu lho hehehe yang ora umum. tantangan banget gak tuh makan dan minum di pispot 😀

      iya lho, kalo selama ini ngliat bangunan tuanya cuma dari luar aja. bisa bermalam disini jadi sensasi tersendiri lho… huaaa bahasanya deh 😀

      itu kursi marmernya kiri dan kanan lho, begitu juga kacanya…

      salam
      /kayka

  2. baru tau kalo di jerman prostitusi legal bahkan di anggap sebagai pekerjaan.
    hotelnya hommy banget mbak :-), dan cafe jamban itu loh,,aduh pas makan apa gak kebayang2 ya 😀

    1. iya dhy disini prostitusi legal. mereka bayar pajak persis seperti pekerja biasa. jadi punya asuransi kesehatan juga.

      hihihi waktu mau ngantri saya juga gak bisa ngebayangin apa bisa makan di pispot. kayanya sih just for fun aja ya… seru nih kalo rame-rame…

      kalo adhy mau liat ini bisa liat di clip ini:

      salam
      /kayka

  3. Tempat tidur dengan kain kelambu itu keren.
    Nah, bahaya nih pintunya gak kedap suara, hehe…
    Saya gak ke bayang deh kalo ke kafe jamban, 🙂

    1. iya keren lho karena ini kan tema kamar di negara tropis.

      heheheh itu dia. wong buka koper aja kedengeran.

      memang gak kebayang ya. sepertinya harus didatangi dulu ya 🙂

      salam
      /kayka

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s