Diposkan pada Travel Story

jalan-jalan ke Düsseldorf

dari jalan-jalan ke Düsseldorf Desember tahun lalu. berangkatnya naik kereta regional pulangnya naik kereta express jerman ICE.

hihihi akhirnya naik ICE juga #huraaa hasil iseng ngebandingin antara tiket Quer-durch-Land-Ticket dan tiket tawaran khusus dari ICE untuk dua orang (52 Euro vs 69 Euro). berbeda dengan tiket Quer-durch-Land-Ticket yang bisa dipakai seharian keliling jerman dengan kereta kelas 2, tiket ICE yang saya temukan ini hanya bisa digunakan sekali jalan dengan tujuan tertentu saja. waktunya juga fixed, artinya hangus kalau tiket tidak digunakan sesuai dengan jam yang telah dipilih sebelumnya.

selama perjalanan sesekali saya mengamati seberapa cepat laju ICE yang ternyata bervariasi gak selalu konstan diatas 300 km/ jam kadang saat melewati tempat tertentu kecepatannya antara 200-250 km/ jam saja 🙂

***

Hotel Renaissance

berhubung pasar natal asli susah nemu hotel yang sesuai dengan keinginan dan budget. mana dingin-dingin begini enaknya nginep di hotel yang ada fasilitas saunanya. nah hotel-hotel yang ada sauna dan cucok dengan selera udah gak available lagi. akhirnya nemu juga sih satu hotel ok tapi tidak nglewatin budget. hotelnya 15 menit dari Hauptbahnhof. nyampe disana antriannya panjang. beberapa sebelum kita bookingannya tidak terapdet di sistem hotel, nah lo kog bisa? eh bener giliran kita juga begitu mereka overbooked dan bookingan gak terapdet di sistem. kaco bener, kamar yang kita booking baru available keesokan harinya. mau marah gak tuh? tapi gak marah-marah amat karena mbaknya yang cantik mau bicara dengan supervisornya dulu. solusinya adalah kalau kita masih bersedia kembali ke hotel amerika milik grup marriott ini adalah upgrade kamar junior suite room. plus ditambah tawaran untuk menghubungi hotel terdekat, win-win solution. gak mungkin aja deh keliling cuma buat nyari hotel wong mau jalan-jalan… akhirnya deal. yang agak-agak mengecewakan akses WLAN gak inkl. hari begindang deh mana hotel bintang empat pula.

***

Schweinske Düsseldorf Altstadt

salah satu resto yang kita kunjungi di Altstadt Düsseldorf. tempatnya minimalis dan waiternya asyik 🙂

***

Fahrkarte

 

2014-12-14 07.03

Haltestelle hanya 5 menit dari hotel, dari sana bisa naik  Straβenbahn yang datang setiap 15 menit sekali baik menuju Hauptbahnhof maupun Altstadt. di Haltestelle ini gak ada mesin otomatis untuk beli tiket, adanya di dalam Straβenbahn. bisa pake koin atau EC-Karte. untuk koin harus uang pas karena gak ada fasilitas pengembalian uangnya. antik juga sampe harus nukerin koin di resepsionis hahahahha

***

Düsseldorfer Weihnachtsmarkt

salah satu sudut pasar natal Düsseldorf
salah satu sudut pasar natal Düsseldorf

dalam perjalanan menuju Düsseldorf, baru sekali itu selama tinggal disini yang namanya ngliat orang desak-desakan didalam kereta, penuh nuh. jejalan penumpang yang akhirnya berkurang drastis begitu pengunjung pasar natal sebagian meninggalkan kereta turun di Köln.

di hotel brosur dan petunjuk untuk menuju pasar natal dan kembali ke hotel lagi tersedia dalam tiga bahasa, bahasa jerman, belada dan inggris.

***

Düsseldorfer U-Bahn

 

2014-12-13 18.20.18

tahun keluaran U-Bahn-nya mesti lebih tua dari U-Bahn yang ada di Frankfurt 😀

***

Düsseldorf Hauptbahnhof

langkah orang-orang yang sedang dalam perjalanan ataupun orang-orang yang sedang melintasi pintu utama stasiun kereta Düsseldorf sejenak terhenti oleh hiburan natal kelompok musik tiup  „Original Rodebachtaler Musikanten”…

 

Iklan

24 tanggapan untuk “jalan-jalan ke Düsseldorf

  1. kalo nulis bahasa sana itu ngetiknya di keyboard dimana dapat hurufnya…kayak dusselfrof..hahahha ini mah OOT nanya nya ..

    1. kalo saya udah ada di keyboardnya langsung sit. kalo gak punya bisa klik dari pilihan special character yang ada di menu kalo kita lagi posting, yang ada simbol omeganya itu.

      salam
      /kayka

  2. wah düsseldorf. dulu pengen jalan2 kesana, tp ga sempat. jd cuma ke köln aja, nongkrong di pinggir Rhein, ngeliatin kapal wara-wiri

    1. emine dulu tinggal di jerman juga kah? menurut saya cantikan Düsseldorf lho daripada Köln 🙂

      asyik memang ya ngliatin kapal-kapal wara-wiri di Rhein-Main. musim panas apalagi asyik juga muter-muter naik kapal 🙂

      salam
      /kayka

      1. enggak. 3 minggu aja, 2 minggu buat deutschkurs, 1 minggu buat jalan2 hehe.
        iya, nontonin kapal lewat, sambil nyanyi die lorelei.. hayah lebay. waktu itu entah kita nongkrongnya di sebelah mana, tp jauh dr keramaian.
        pengen naek kapal yg di dekat jembatan gembok cinta itu, tp mahal ga sih? taschengeldnya udah tipis soalnya hehe. kapan ya bisa kesana lagi?

        1. heheh du sprichst gut deutsch dong ya? #kewl gak lebai kog em memang nongkrong dipinggiran Mainufer Frankfurt misalnya asyik-asyik aja bersih soalnya 🙂

          kalo naik kapal di Köln saya kurang tau. kalo di Frankfurt gak mahal-mahal amat. 100 menit misalnya kurang dari 11 Euro/ pax.

          pas lagi mudik ke indonesia aja lewat jerman em 🙂

          salam
          /kayka

            1. heheheh tapi lebih deket deh ketimbang dari indonesia ke jerman 😀

              btw dulu jermannya dimana em? dan gimana ceritanya kog emine sekarang malah tinggal di istanbul?

              salam
              /kayka

              1. iya, malah bisa jalan darat jg. ada temen yg turki-jerman pp pake mobil.

                duluuu sekali pernah ke münchen. trs sommer 2010 le schwäbisch hall. sempat mampir ke temen di siegen, gießen, dan dresden dan main ke berlin sehari doang. dpt capeknya aja.
                ke istanbul ikut suami mbk, suami org sini.

                    1. heheheh sama-sama em biar lebih kenal. seneng aja sama-sama dari jerman juga 🙂

                      kemarin saya malah numpang nanya OOT di tempat emine. dan trims banget ternyata emine mau nolongin.

                      salam
                      /kayka

    1. hehehe jangan asyik dulu ran :p yang cakep-cakep disini statusnya suka agak-agak diragukan. ragu apakah dia hm hm hm tertarik dengan lawan jenisnya atau…

      salam
      /kayka

    1. sama lah dhy kalau rush hour empet-empetan juga.

      cuma yg ini rada-rada spesial krn pasar natal. rata-rata berangkatnya rombongan. setiap kereta brenti masuk lagi rombongan lain. nah mereka gak mau nih pisah sama rombongannya naik kereta berikutnya. lucu deh buat nandain rombongannya ada yg pake jepitan rambut santa klaus, ada yg pake tanduk rusa kutub dll…

      salam
      /kayka

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s