Diposkan pada Kursus Bahasa Jerman, Work Life

galau

2013-06-23.01

lagi galau aja.

ceritanya a, sohib saya yang dari brazil sudah melakukan Einstufungstest di StartHaus Offenbach. dia dapat info soal tempat ini dari Agentur für Arbeit setelah mendaftarkan diri sebagai Arbeitslos (penganggur) disana. dan menyarankan saya untuk ikutan mendaftar disana krn lebih dekat selain kita bisa  sekolah bareng lagi. info dari a, selain ikutan kursus ini a dalam sebulan harus membuat lima surat lamaran. yang menurut a sendiri gak masuk akal. apa yang mau dilamar kalo semua mengisyaratkan bahasa jermannya harus fasih. plus diakhir kursus harus cari tempat praktikum. kalau gak nemu katanya sih akan dibantu oleh mereka.

***

sebenarnya saya tidak terlalu berminat krn sudah betah ditempat yang sekarang. selain saya merasa tidak ada gunanya mendaftar sebagai arbeitslos krn kita belum punya hak apa2 kalau belum pernah bekerja dalam kurun waktu tertentu disini. tapi yasut berhubung program ini kostenlos dan Fahrkarte-nya ditanggung kenapa enggak. tapi untuk bisa ikutan program di StartHaus ini harus ada Bescheinigung dari Agentur für Arbeit. setelah membicarakan soal ini dengan suami, jadilah suami telepon Agentur für Arbeit untuk bikin janji. kenapa suami? biar cepet aja biar gak harus bolak balik. saya sudah pernah terdaftar disana tahun 2011 sesaat sebelum balik ke jakarta utk mengurus surat2 kami. gak sampai dua hari kemudian dapat segembol surat dan brosur serta detail termin untuk saya. ada formulir yang harus diisi dan dilengkapi, termasuk permintaan untuk melampirkan Lebenslauf (CV) dan apa yang ingin saya bicarakan.

***

sehari sebelum jadwal, saya dan a pergi ke StartHaus sekedar memastikan apakah masih ada tempat dll. ada sebersit rasa ragu ketika mendengar bahwa kursusnya baru bisa dimulai tgl 19 agustus,  menyesuaikan dgn jadwal ibu2 yang baru bisa beraktifitas stl anak2nya mulai masuk sekolah lagi. menurut Ansprechpartner-nya, namanya juga gratis jadi harus nunggu kelasnya penuh dulu *bengong.com* hal lain tempatnya udah penuh, bahkan sangat penuh, sudah 22 orang peserta. tapi saya dipersilahkan untuk mengikuti Einstufungstest krn di hari H-nya biasanya ada aja yang mengundurkan diri.

yasut, demi gratis dijabanin aja. gak gratis sebenarnya krn ada yang menanggung, program ini dibiayai oleh Europäischer Sozialfond. kebalikan dari a yang mendapat tau soal tempat ini dari Agentur für Arbeit, rencananya saya akan meminta Agentur für Arbeit membuatkan Bescheinigung untuk bisa mengikuti program di StartHaus ini. dihari jadwal saya dengan Agentur für Arbeit suami ngambil cuti. kenapa suami ikut? percayalah kalau bahasa jerman masih dodol paling aman itu ditemani suami. di hari H-nya, yang menemui dan meminta saya masuk keruangannya adalah seorang wanita yang masih sangat muda. setelah hallo2 dan memperkenalkan diri, hal pertama yang dibahas adalah apa yang ingin saya lakukan dimasa depan dst. dan apa yang bisa dilakukan oleh Agentur für Arbeit untuk mewujudkan keinginan saya. seperti dugaan saya gak banyak menolong. menurut saya bisa jadi krn faktor u. mereka punya program berbeda utk 20+, 30+, 40+ dst. sepertinya makin muda makin baik tawarannya. lebih prospek kali ya? yasut, yang ingin saya tulis disini adalah kita harus sudah punya tujuan konkret. jadilah saya langsung kesasaran mau ikut program yang ditawarkan oleh StartHaus dan perlu Bescheinigung. alhamdulillah gak berbelit2 dan saya dapat jadwal test untuk tgl 2 juli mendatang. dan alhamdulillah saya tidak diwajibkan membuat surat lamaran krn sudah memiliki pekerjaan sampingan.  gak logis krn programnya dari 08.30-13.30 dan saat ini saya kerja 2,5 jam per hari dari 14:00-16.15. kalaupun nanti saya bisa ikutan kursus ini saya harus tanya bisa mulai dari jam 14.15 atau tidak dulu.

***

nah kemarin ketika sarapan bersama di sekolah sekalian acara perpisahan bagian pertama dengan Frau J. sarapan bersama ini dua kali, satunya lagi dengan Frau A hari jumat, 28.06. maklum kami punya dua guru. sambil makan sambil saling cerita musim panas mau ngapain aja dan apa yang akan dilakukan setelah liburan. dapet tau juga kalau nanti dikelas B2/C1 bukan Frau A melainkan guru lain yang jumlah muridnya lebih banyak yang meneruskan dibanding kelas kami. hiksss deh krn Frau A ini top bener cara mengajarnya. hal lain dari ngobrol2 dengan satu teman dari vietnam kog saya jadi galau.  teman vietnam ini ternyata pernah mengikuti kursus di StartHaus. dan menyesalkan keinginan saya utk pindah kesana. menurut dia kualitas yang saya dapatkan ditempat sekarang tidak akan saya dapatkan di StartHaus. dia berjuang utk bisa pindah ketempat yg sekarang kog saya malah mau pindah kesana. aduh mati deh. walau ini hanya pendapat satu orang tentu saja saya  tidak bisa mengabaikan pengalaman teman ini.

***

info penerimaan untuk termin berikutnya, kursus bahasa jerman Stufe B2/C1.
info penerimaan untuk termin berikutnya, kursus bahasa jerman Stufe B2/C1.

saat ini saya tidak tau apa yang harus saya lakukan. kursus B2/C1 di VHS belum perlu dibayar krn tagihan dari mereka belum datang. Einstufungstest masih satu minggu lagi… galau galau… gak tau mau milih yang mana. yang satu gratis yang satu bayar. mau milih yg gratis, saat ini rasanya terjebak beli kucing dalam karung. satu hal yg pasti, sisi pandang dan pengalaman orang beda2. mungkin yang siteman cari bukan yang saya cari, atau sebaliknya yang saya perlukan bukan merupakan hal penting bagi si teman…. oh heleeep…

***

gak ada hubungannya dengan yang diatas, ini adalah surat yang saya terima dari BAMF untuk mengikuti quetionnaire yang diadakan BAMF sehubungan dengan kursus integrasi yang lalui beberapa waktu yang lalu. saya menyatakan bersedia mengikuti dengan catatan baru bisa dihubungi setelah jam 16.30…

Iklan

24 tanggapan untuk “galau

  1. Hi mbak, ninggalin jejak ah… Hari minggu malam tgl 30 insyaAllah berangkat =) Mumet mikirin apa yang harus/ bisa/ sebaiknya saya lakukan di sana. Sama2 galau ^_^
    Saya 2 hari lalu kirim email lamaran kerjaan part time di TU-D, senangnya pas di-reply, walaupun hanya bilang terima kasih sudah kirim lamaran & CV & proses screeningnya masih jalan. Mungkin too soon bagi saya utk kerja, tapi ya itu akibat galau juga jadi langsung action nyoba2..
    Semoga ditunjukkan jalan yang terbaik ^^
    Salam,
    Tami

    1. hallo tami,

      long time no see… thanks berat sudah meninggalkan jejaknya 🙂

      maju ya tam berangkatnya? heheheh jangan pake galau dulu tam nikmati aja waktu bersama keluarga. kalau udah nyampe sini baru deh.

      seneng ya tam, terima balasan walau sementara baru bilang terima kasih dulu 🙂

      ngomong2 soal kerjaan, hari ini yang punya pabrik nyamperin saya tam dan bilang kalo mereka gak yakin saya boleh kerja di jerman dan bertanya apa saya punya izin kerja disini. adaooo masak mesti pake izin kerja segala, kan udah punya Aufenthalt, walau berlakunya cuma tiga tahun. kog gak kemarin2 nanyanya? grrr… ok judulnya besok saya harus bawa paspor dan Ausweis. mal gucken, Frau ini bilang apa.

      mesti cari2 info lagi deh apa cukup dengan Aufenthalt ini atau harus minta surat izin kerja. kalau memang harus mintanya dimana… *cuapek deh*

      terima kasih, sama2 ya tam semoga kita semua ditunjukkan jalan yang terbaik, amin.

      salam
      /kayka

      1. Mbak Kayka boleh kerja kok, kita kan sudah punya Aufenthalt. Dulu ketika di Swiss di Aufenthalt ada ditulis tidak boleh kerja, kalau yang Jerman ga ada tulisannya, ya berarti boleh kerja dong :). Wong klo daftar ke Arbeitsamt saja kita diterima pendaftarannya berarti ya bisa kerja ;).

        1. tuh kan. saya mikirnya juga begitu mbak nella. lagi omong2an soal tidak berlaku untuk keperluan bekerja, saya lihat hanya ada pada visa jerman yang tiga bulan itu saja: „Erwebstätigkeit nicht gestattet“. setelah diganti Ausweis gak ditandain apa2 kecuali tanggal berlakunya saja.

          betul mbak, dimana letak gak boleh kerjanya, wong urusan sama Arbeitsamt disuruh ngelamar kerja. gak logis ya.

          salam
          /kayka

  2. Mbak Kayka yang lagi galau hehe.. saya mau share sedikit. Teman saya ada yang ikut itu kursus gratis B2 dia minta bildunggutschein dari Arbeitsamt. Kursus 6 bulan dari pagi hingga siang (jamnya spt yang mbak tulis) itu B2 plus Beruf. Temanku sudah lulus dan lagi mau lanjut ke C1. dia cerita kursusnya padat sekali. Ada prakteknya bisa di 1 tempat atau bisa ditempat lain, jadi temanku itu bisa cari 3 tempat untuk dia praktek, di toko bunga, restoran dan hotel.

    Bulan Feb lalu saya sudah mendaftar ke Arbeitaamt, diwawancara oleh Betreuungnya, ketika wawancara saya didampingi suami *benar mbak krn masih dodol bhs Jermanku jadi perlu pendamping :D. Suami sih cuma duduk saja, jadi saya jawab semua pertanyaan. Selama terdaftar pernah dua kali disuruh kirim lamaran ke 2 perush, salah satunya kerjaan sbg Call center (*ketika di Jakarta backgroud saya ini) ya ampunn saya takutt dong mbak bhs Jerman dodol banget ko disuruh kerja itu. Tiap hari doain spy ga diterima haha beneran ga diterima. Trus keanggotaanku di Arbeitsamt berakhir setelah 3 bulan, sampai sekarang belum berniat masuk lagi.

    Saya kuatir klo terikat ke Arbeitsamt dan mendapat bildunggutschein kursus memang gratis, tapi saya takut dengan kewajiban harus mengikuti aturannya misal untuk kirim lamaran ke perush tertentu yang ditunjuk. Suami saya juga bilang tidak perlu minta bantuan Arbeitsamt kursus di VHS saja. Jadi ya Sept nanti saya mulai kursus B2. Biarlah keluar duit asal tenang belajarnya :).

    1. terima kasih telah berbagi mbak nella. saya jadi agak tenangan sedikit. saya lebih condong dengan yang mbak nella tulis lebih baik gak terikat sama Arbeitsamt. suami saya sebetulnya skeptis ketika saya mau urusan dengan Arbeitsamt, das löhnt sich nicht. tapi belum tau kan mbak kalo belum nyoba. tapi ya gitu deh gak ada yang gratis didunia ini. namanya aja yang gratis tapi tuntutannya nek. udah pasti gak bisa belajar dengan tenang, mana otak saya sekarang lambreta pula.

      kalau yang teman saya cerita parah banget. dia gak nemu tempat praktek. nah akhirnya tempat prakteknya dapet dari sekolah. wah tobat katanya kerjaan gak perlu pake sekolah bahasa. saya gak tega nulisnya disini. cuma sehari abis itu dia bilang sakit.

      heheheh waktu di Arbeitsamt saya juga ngomong sendiri mbak nella. pede aja ada suami, buat orang2an sawah aja hahahha…. *just kidding*

      selamat ya mbak nella. kursus saya yang di VHS juga mulai september, tgl 9 September.

      btw sekarang lagi mikir2 gimana caranya membatalkan dengan Arbeitsamt ini, takut diblacklist sama mereka.

      salam
      /kayka

      1. Teman saya pas praktek kerjanya gila2an mbak, spt kerja rodi, apalagi pas direstoran itu tempat sekaligus gedung serba guna, klo ada acara ya harus ikutan kerja.
        Coba mbak Kay kasih alasan mau lanjut di VHS aja, kekeh disuruh suami gitu :D.

        1. itu dia yang saya takutin mbak nella. serem banget.

          praktikum apa perbudakan coba. azas manfaat banget.

          terima kasih sekali masukannya. saya sedang merangkai2 skenario. misal tagihan dari VHS belum datang saya tetap ikutan Einstufungstest tapi ngasal aja biar gak lulus. abis itu baru yasut mau nerusin di VHS aja.

          salam
          /kayka

    1. menurut mbak nella gak masalah kog tam kalau kita udah punya Aufenthalt.

      logikanya aja, gimana caranya kog bisa urusan dgn Agentur für Arbeit, kalau persyaratan paling mendasarnya gak punya, yaitu diizinkan bekerja disini.

      siiip, besok deh tak apdet lagi Frau ini bilang apa ya.

      salam
      /kayka

  3. buat mbak nella & tami,

    barusan saya lihat2 lagi apa aja yang tercantum pada kartu Ausweis, ternyata ada tulisan „Erwerbstätigkeit gestattet-nya“ = izin kerja. 🙂

    ampun deh baru ngeh sekarang.

    salam
    /kayka

  4. waduh… jadi ikutan galau juga nih. Saya banyak blajar dr pengalamannya mbak kayka n mbak nella. jadi ikut deg-deg-an gini euy.
    Semoga dimudahkan dan diberi yang terbaik ya, mbak.

    1. jgn ikutan galau sya 🙂 satu2 dulu. gimana sya kursus integrasinya? udah mulaikah? jadi ikut kelas yg mana akhirnya?

      trims ya sya beneran senang ada tulisan yg bermanfaat.

      gak lupa terima kasih juga untuk doanya, amin…

      salam
      /kayka

        1. siiip, gimana rasanya sya. banyak nggak pesertanya? mudah2an dpt gurunya yg enak ya.

          Btw hari ini saya udah masuk hari terakhir, minggu depan s.d. awal sept Sommerferien.

          salam
          /kayka

          1. ya sya sih dinikmati aja kelasnya mbak, dari pada bengong drumah, hehe….
            met liburan ya mbak dan met puasa tentunya 🙂

  5. Mba Kayka dan mba Nella *cium mesra* makasih ya ulasan blognya. Alhamdulillah hari ini aku udah ambil hasil ujian DTZ dan lulus juga dan ingin lanjut sprachkurs, sempat baca di web BAMF kalau ada kursus plus beruf yang gratis, bahkan pamfletnya ada di VHS, untung aku baca baca komennya, jadi memutuskan ga lanjut b1+beruf dari Arbeitsamt, nanti coba cari info di VHS atau di Uni untuk lanjut kursusnya…
    Beberapa kali sih mencari kejra dan Vorstellunggespraech tapi belum jodoh. Yang jadi masalah, karena aku pake Privat krankenkasse jadi ga punya Sozialversicherungnummer dan bingung urusnya gimana. Aku sudah tanya gezetlich Krankenversicherung, AOK, mereka bilang kalau aku dapat teilzeit oder vollzeit yang membayar sozialversicherung, aku bisa antrag ke mereka, namun sayangnya susah dapetnya karena bahasa, kalau minijob malah pernah dapat tapi ga jadi karena mereka minta aku terdaftar di gezetlich -_-“

    1. hallo sari,

      maaf rada-rada telat balasnya ya.

      iya lho menurut pengalaman saya sendiri lebih baik di vhs, uni apalagi.

      soal Sozialversicherungsnummer saya gak pernah ngurus lho sari, saya dapat nomernya dari Deutsche Rentenversicherung Bund setelah terima gaji pertama dari pabrik dimana saya dapat minijob. pabrik inilah yang melakukan yang namanya Meldebescheinigung zur Sozialversicherung.

      soal ini pernah saya tulis disini sar http://pasanganjerindo.com/2013/06/25/sozialversicherungsausweis/

      artinya saya gak dapat nomernya dari AOK. oh ya selama kerja disana Krankenkasse saya nebeng suami karena minijob tidak ada potongan kewajiban sosialnya. tapi setelah saya positif dapat kerjaan full di rs, suami telepon AOK menyangkut perubahan status keanggotaan.

      begitu… mudah-mudahan menjadi lebih jelas ya.

      salam
      /kayka

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s