Diposkan pada Tips & Tricks

Schimmel atau jamur

semprotan bebas jamurnya

dinding jamuran sudah sering saya dengar di sekolah, karena ada beberapa teman kursus mengeluh Wohnung-nya jamuran. tapi baru benar2 jadi perhatian ketika rabu malam suami ngliatin kalo di pojokan dinding dapur kita ada jamur. wah yang bener?? pas liat sendiri, „bukan ah bukan jamur tapi laba2 besok tak bersiin, ok“ paginya pas saya mau bakar roti mata saya gak sengaja ngliat ada sedikit bercak2 ijo di pojokan dibelakang bakaran roti. waaah gawat juga beneran jamur ini. berhubung udah siang jadi jelas kelihatan. setelah bener2 saya liatin jamurnya ada dilima titik, dua didinding kiri dan tiga didinding kanan jendela dapur. dinding2 di ruangan lain gak ada masalah. setelah itu whatsapp-an sama suami, apa kita harus menghubungi Hausverwaltung atau gimana. kenapa mesti diurusin? ya, karena kalau ada ‘kerusakan’ begini kalo gak bisa membuktikan ini bukan kesalahan kita, harus tanggung jawab. baru ngebayangin jumlah euro yang harus melayang udah nyesek duluan aja. menurut suami mungkin masih bisa ditanggulangi sendiri dulu krn jamurnya baru keliatan. dan berjanji sebelum pulang mampir beli semprotan untuk ngilangin jamur dulu. iya deh bagus begitu kalo memang bisa kenapa enggak.

sebelum suami nyampe rumah semua barang2 yang sekiranya menghalangi saya pindahin semua. abis makan malem, suami mulai ngalasin bawahnya bagian yang akan disemprot. begitu disemprot, jamurnya lepas ikutan mengalir bersama2 cairan dari semprotan jamur tanpa harus menunggu 10-15 menit spt tercantum pada kemasan, sakti bener 🙂 bisa jadi krn jamurnya baru muncul jadi belum parah bener. tapi suami tetep sih nunggu, abis itu pelan2 bagian yg disemprot tadi digosok dengan busa. yang gak kuat itu bau semprotannya keras banget, mengingatkan kita akan bau air kolam renang. pas tak baca ternyata memang produk keluaran Sagrotan ini ada kandungan kaporitnya. tapi yasut yang penting jamurnya udah gak keliatan lagi. oh ya sama satu lagi selama proses pengerjaan harus pake sarung tangan.

Wohnung yang kami tempati bangunan dari tahun 60-an. isolasi jendela dan pintunya termasuk ok. jadi kalo ditutup lumayan tertutup rapat. bisa dibuka sebagian atau dibuka spt kalo kita buka jendela atau pintu biasa. walo diatas kompor ada kipasnya, kalo masak atasannya jendela dapur selalu saya buka, ternyata ini gak cukup. btw uap gak hanya didapur aja, di kamar tidur lebih2 lagi. krn saat tidur kita mengeluarkan kurleb satu liter uap air, dua orang jadi dua liter per malam,  per bulan 60 liter! atau setara dengan satu Badewanne yang diisi penuh air! kalo gak dikeluarin, ya gak usah heran kalo dinding rumah jamuran. ok, yang paling bagus itu adalah melakukan tindakan pencegahan sebelum kejadian. dan tindakan pencegahan paling baik utk mengatasi kelembaban dan tumbuhnya jamur disini adalah dengan tiap hari (1-2 kali) membuka jendela rumah lebar2 antara 5-10 menit. cara ini berguna utk mengeluarkan udara lembab dan panas dalam ruangan dan menggantinya dengan udara kering dan dingin dari luar. per hari ini biar dinginnya menggigit, jendela kamar dan dapur saya buka selebar2nya. dua kali, pagi dan sore. dan tentu saja hari2 selanjutnya…

Iklan

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s