Diposkan pada Health

pemulihan pasca OP+3: jemput kunci Wohnung

pas mau belanja jadi inget kalo gembolan kunci saya ditinggal di mertua. untung inget, kalo enggak saya bisa mlongo gak bisa masuk lagi. kenapa gembolan kunci sampe ada di mertua? ya, krn perkiraan keluar rs-nya hari selasa, jadi judulnya mertua yang akan jemput saya. ternyata keluarnya lebih cepat dari perkiraan, sehingga suami bisa jemput saya tanpa perlu ngambil libur lagi.

pas halo2, mertua bilang kuncinya akan diantar tp nunggu ibu mertua saya balik dulu. saya bilang gak perlu krn saya akan jemput sendiri kuncinya sekalian jalan. sambil ngasih tau kalo saya diwanti2 harus sering jalan. sambil kedengaran nada khawatirnya, sambil mertua bilang: ok kalo maunya begitu, tapi jalannya harus pelan2 ya… hi hi hi gak tau aja kan kalo sekeluarnya dari rs sabtu kemarin, saya udah sempet mampir ke apotik, makan diluar, ngebantuin ngerakit Kommode dan jemput surat sakit. yasut, tak iyain aja. lagi saya jalannya masih belum bisa kaya biasa kog mesti pelan2 aja memang.

lagi enak2 jalan hape saya bunyi ada message yg masuk. brenti dulu ah… eh ternyata foto OP kemarin. saya gak ngerti yg ngirim dokter yg meng-OP saya atau susternya. normalnya saya selalu rajin bales sms siapa aja, minimal bilang terima kasih. tapi asli ini ilfil, jd tak cuekin aja alias gak tak komenin apa2. tinggal lama disini lama2 membuat saya dalam melakukan apapun krn tulus datang dari keinginan sendiri. kata2 TERPAKSA semakin ilang dari kamus hidup saya.  sebisanya krn saya MAU, krn saya INGIN bukan krn saya HARUS! apakah ini positif atau negatif mungkin tergantung ngliatnya dari sudut mana kali ya. dari sudut saya, energi saya jadi gak lagi kesedot utk hal2 yg gak jelas…

pas saya nyampe, ibu mertua udah di rumah. beliau baru balik dari narokin bunga ke Friedhof alm. ibundanya. btw lumayan lama juga di rumah mertua. sempet sesekali berdiri buat nglurusin punggung dan perut. ayah mertua saya udah dari lama brenti ngrokok. tapi ibu mertua alamat bakalan ngerokok selamanya. kita sendiri gak ngrokok dan gak suka bau rokok. tapi yg ada seringkali jadi perokok pasif. serem juga sebetulnya krn dibanyak kasus perokok pasif justru berkali2 lebih berbahaya dari perokok aktif. trus pulangnya mesti bajunya dibuang ke cucian plus cuci rambut. di jerman hal biasa ngerokok didalam rumah. tapi siapapun yg dolan ke kita, ngrokoknya di balkon. ini krn suami terus terang bilang gapapa ngrokok asal ngrokoknya diluar, di balkon also… 🙂

pulangnya mertua insist mau nganterin. saya bilang trims harus jalan. target saya sehari minimum dua kali jalan. akhirnya diiyain juga. sambil saya keluar pager sambil masih diliatin aja. sayup2 kedengeran suara mertua: langsam! langsam! hah ahaa ampyun d ini juga udah jalan terpelan. gak memungkinkan juga utk jalan cepet. sambil senyum2 sambil saya dadah2 aja…

hal lain masih sama dengan kemarin masih lanjut pake Slipeinlagen (Pantiliners), sehari dua kali ganti. volumenya juga sama. jadi mikir apakah flek sesudah OP Hysterektomi normal? atau? Lefax juga masih krn perut kadang masih kerasa kembungnya. begitu juga Zäpfchen. duduk juga masih gak bisa lama2 paling lama sejam abis itu mesti berdiri dan jalan2.

Iklan

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s