Diposkan pada Health

Post-OP+1: Hysterektomi

dari kemarin setelah balik ke kamar gak bisa ngitung udah berapa kali dapet infus cairan dan antibiotik. tekanan darah dan temperaturnya juga dicek secara berkala. cairan di kateter saya juga diukur. trus bangun dan ketiduran lagi beberapa kali. tapi jam stengah tujuh pagi udah kebangun betulan gak bisa tidur lagi. pantat dan punggungnya capek banget. jam stengah delapan baru deh suster2 yang shift pagi masuk ke kamar. suster yang satu mbawain dua cangkir kaldu panas untuk saya dan mengatakan setelah sarapan saya akan mencoba untuk berdiri *sampe bengong ngliatin tuh suster* emang sadis disini. kemarin di-OP, hari ini udah harus bangun.  mmm, suster saya belum kentut, gimana ya?? das ist normal, nanti kalo sudah mulai berdiri mesti kentut. lagipula anda sudah dapat obat spy angin gak ngumpul di perut. sejam sesudah susternya pergi baru saya berani minum. maklum taunya mesti nunggu kentut dulu baru boleh makan atau minum?? judulnya 38 jam stelah trakhir makan senin malam yang lalu baru perut saya kemasukan sesuatu yang anget lagi. gak soal sih saya juga gak brasa laper ato haus, mesti karena udah dapet cairan berbotol2.

sekitar jam sembilan lewat dikit, susternya masuk lagi tapi kali ini dengan koleganya. ok, kita coba sekarang ya, katanya dan mengarahkan gimana caranya bangun dari tempat tidur. dimulai dengan saya meninggikan punggung tempat tidur, megang pegangan yang ada diatas kepala saya sambil disaat yang sama megangin perut saya dan berusaha ngluarin kaki saya dari tempat tidur *susahnyaaa* jadi inget hal2 biasa yang kita lakukan tanpa dipikir, betapa mudahnya disaat kita sehat. akhirnya bisa juga berdiri, walo sebentar dan gak bisa lurus. perut rasanya ketarik tapi pantat dan punggung jadi enakan krn posisi tidur sejak balik ke kamar gak ganti2. ok, kata susternya yang penting bisa berdiri. besok kita coba lagi ya, trus kateter  urinnya juga akan dilepas. harus bergerak biar cepat sembuh. sambil saya berdiri dan megangin slang2 saya, suster satunya lagi ngeberesin tempat tidur. abis itu saya balik lagi ke tempat tidur. sesudah itu baru deh saya mulai berani bergerak sedikit. kalo punggung dan pantat capek, saya angkat sebentar dengan cara megangin pegangan yg ada diatas kepala saya.

jam sepuluhan lewat dokter dan suster yang keliling mengunjungi pasien menanyakan bagaimana keadaan saya, ada yang sakit atau enggak dst. dan memberitahukan bahwa operasi saya kemarin berlangsung tanpa komplikasi, baik selama OP maupun setelah post OP *alhamdulillah* plus ngasih tau berapa total berat Myome dan rahim yang dikeluarkan. abis itu mriksa perban dan pembalut saya. dan sejauh ini semuanya ok…  dokternya masih muda banget, mana langsing dan cantik pula.

das Abendessen

siangnya gak dapet makan. mungkin belum boleh makan betulan ya. tapi udah mulai bisa kentut, horeee *akhirnya…* sorenya baru dapet makan lagi untuk makan malem: dua potong roti, dua potong daging asap, dua potong keju, tomat dan teh anget. btw ternyata makan anget di rs cuma sekali, yaitu makan siang. makan pagi dan malem, roti dan temen2nya. makanan yang dalam keadaan biasa gak ketelen, rasanya kog jadi enak aja… *alhamdulillah*

infus cairan dan antibiotik, kontrol tekanan darah dan temperatur plus pengukuran cairan yang ada di kateter masih berlanjut… btw ini udah malem kedua saya sejak nginep di rs gak gosok gigi.  gak ada yg menawarkan, sementara saya belum bisa pergi ke toilette sendiri…

malemnya saya kedatengan suster asal indonesia. saya langsung nebak ini suster yg saya lihat di papan. dari namanya udah pasti gak salah lagi mesti dari indonesia. dia sendiri dikasih tau oleh koleganya ada pasien asia. jadi ngobrol2 tapi gak bisa lama2 krn beliau sedang dinas malam. dinas malam ini 36-40 pasien ditangani oleh satu suster. dia suster dari station disebelah station tempat saya dirawat inap.

Iklan

4 tanggapan untuk “Post-OP+1: Hysterektomi

    1. he he he bunda fanki nih sesuwatuuu…. susternya bukan suster station saya bun tapi seneng memang bun ditengokin pas susternya sedang bertugas… dan lebih senang lagi bisa ngomong pake bahasa indonesa…

      salam
      /kayka

  1. Belajar bangun dan berdiri terus ngrayap memang butuh perjuangan banget deh. Waktu saya pertama C-sec di Kanada dulu, begitu belajar bangun eh langsung digiring ke shower owwww……… rasanya minta ampun deh, mana itu operasi saya yang pertama pula!

    1. hikksss emang deh bun sepertinya kejam sekali ya. tapi demi kebaikan juga kali ya bun bagian dari proses pemulihan…

      salam
      /kayka

Please feel free to share your thoughts.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s